RSS

Cerita Tentang Anak Jalanan

13 Feb

Leaving Jakarta means leaving my students, my street urchin students. Karna proses pindah saya dari Jakarta ke Makassar singkat banget, saya jadi ga sempet balik buat pamitan ke Rumah Singgah Sekar Pedongkelan. Apalagi waktu itu saya juga bingung persiapan nikah di Surabaya. Saya nyesel banget ga sempet ketemu anak-anak buat sekedar pamitan dan ngasi pengertian ini tuntutan kerja Kak Wina :(

Sekitar bulan lalu heboh berita sodomi dan pembunuhan secara mutilasi yang dilakukan oleh Babe *lupa gue nama aslinya* Media-media pun rame ngobrolin soal resiko yang dimiliki anjal. Mreka juga mengekspos gimana kehidupan kumuhnya anjal. Baru deh pemerintah melek mo nanganin masalah anjal. Lah trus selama ini tanggung jawab pemerintah gimana donk? Katanya diatur dalem Pasal 34 UUD 1945????

Yang menggelikan lagi ada upaya pemerintah *seinget gue Dinsos yah, cmiiw* buat sidak dubur anjal. Soalnya ada kemungkinan besar anjal jadi korban sodomi bagi Babe dan orang-orang laen yang kliatannya deket ama mreka. Bahkan, saya pernah denger kalo ada yang disodomi ama WNA (Warga Negara Asing). Kasian banget yah nasib anjal :(

Keadaan lah yang bikin anak-anak usia sekolah jadi anjal. Dengan mengatasnamakan kemiskinan, mreka pun disuruh ortunya buat ngemis, ngamen, bahkan ngejambret di jalanan. Itu fakta yang saya ketahui sendiri loh setelah saya terjun jadi relawan pengajar di Sekar Pedongkelan!!!

Kalo pemerintah ngerazia anjal dengan maksud mendidik mreka jadi punya skill tapi justru mreka ga mau, menurut saya wajar. Sebagian besar mreka kan mikirnya pendek. Abis ngamen sehari dapet puluhan ribu aja senengnya minta ampun. Mreka bisa jajan sendiri kan lagian ga takut dimarahin atow digebukin kalo ditagih ‘setoran’ ama ortunya sendiri.

Apalagi anjal yang dah jadi preman. Saya pernah denger cerita di daerah Pedongkelan emang markasnya geng preman K**** ****h. Meskipun mreka kluar-masuk penjara *dan kluarnya karna sogokan ama oknum polisi loh, gag heran kalo Ayin gampang banget dapet fasilitas ba khotel bintang lima*, mreka bisa aja dapet duit banyak hasil malak atow kriminal laennya. Hiiii syerem.

Back to my students, kehidupan mreka emang keras. Sebagian besar dari mreka meskipun sekolah tapi ga nyadar esensinya sekolah. Pikirannya cuman duit mulu. Dapet sumbangan dari orang atow lembaga lain kao berupa buku atow pakaian bekas, mreka ga gitu suka *kadang suka dicela*. Yang mreka suka adalah of course money dan bahan makanan *yang kedua ini khusus ibu-ibu*.

Kalo anjal jadi korban kekerasan atow kejahatan yah ga heran juga. Lingkungan mreka kebanyakan terdiri dari pemukiman kumuh *jarang yang pake tembok* yang padat dan berhimpitan. Bahkan ada yang rumah dibangun di atas rawa-rawa. Kontras banget ama pemandangan kompleks tetangganya yang bisa jadi apartemen mewah atow shopping center. Satu rumah belum tentu setiap anaknya dapet kamar. Makanya ga sedikit kalo anak perempuan di lingkungan gitu diperkosa bokapnya sendiri.

Saya jadi inget salah satu murid saya. Sebut aja namanya Meli. Tiba-tiba saya denger kabar dia mo dinikahin. Gue sempet kaget secara umurnya belom sampe 15 taun. Trus saya pikir mungkin di lingkungan yang pendidikan dianggep g apenting gitu kali yah. Yasudlah emaknya bikin pesta kawinan. Yang saya heran tuh kenapa juga bikin pesta padahal tau kalo ga ada biaya. Makanya dia utang-utang deh *saya juga pernah dimintai utang*

Saya ga bisa dateng ke acaranya soalnya hari kerja siy. Setelah itu saya ngajar kek biasanya. Ga lama setelah itu saya baru liat Meli sendir. OMG….saya ngeliat perubahan fisik terutama di perutnya!!! Keknya dia tekdung duluan *kalo bahasa kerennya sekarang kan MBA (Married By Accident)* Kalo saya coba simpulin keknya dia pacaran ama cowok yang berprofesi sebagai sopir angkot. Bisa jadi pas Meli ngamen *atow apapun yang dilakukan di jalan secara dia dah ga sekolah lagi* di terminal ketemu. Namanya ada godaan setan mreka jadi tiba-tiba ‘pengen’ mumpung ada kesempatan ga ada ortu yasudlah tancep gas deh cowoknya.

Kalo anak-anak cowok saya perhatiin kadang gawat juga kebiasaannya. Kadang mreka kalo becanda suka saling melorot celana. Nah bisa jadi juga kan mreka saling ngeliatin ‘barangnya’ masing-masing. Apalagi kalo usia abg kan gampang diintimidasi ini itu dan sebagainya.

Saya berharap dengan terkuaknya kasus babe ini pemerintah lebih care terhadap orang miskin. Ga cuman tertuang di salah satu pasal UUD ajah. Kalo itu mah namanya omdong (omong doank) atow NATO (No Action Talk Only, red). Yang ga kalah penting begitu anjal di-handle mbok yo di-maintain terus. Kebiasaan pemerintah kan suka bikin atow melaksanakanĀ program baru tapi lama-lama bisa pudar karna ga di-mantain.

About these ads
 
5 Comments

Posted by on February 13, 2010 in happening, Rumah Singgah Sekar, thoughts, writings

 

5 responses to “Cerita Tentang Anak Jalanan

  1. Someone

    February 15, 2010 at 1:59 am

    Bukanny pasal 33 tu ttg SDA Indonesia yg dkuasai negara kn? Kl ttg fakir miskin dan anak2 trlantar kn pasal 34, bnr ga?

     
    • Wina Dahlan

      February 15, 2010 at 6:35 am

      Wuahahaha correcetion accepted. Makasi udah ngingetin. Saya udah edit kok ;)

       
  2. Allhands

    February 15, 2010 at 12:58 pm

    Wina sih pasti ingatnya Pasal 33, soalnya sekarang Pertamina udah digembosi sama pemegang saham mayoritasnya…jadi nggak bisa lagi lagi kuasai usaha migas dari hulu sampe hilir seperti amanat Pasal 33.

     
    • Wina Dahlan

      February 15, 2010 at 1:22 pm

      Wuahahaha komennya bapak yang satu ini slalu bisa bikin saya ketawa =))

       
  3. Windya MuLia

    February 15, 2010 at 5:53 pm

    Btw, emg iya ya babe itu mempitnah robot gedek.? Selama ini yg sbnrnya berprilaku bgtu ya babe itu, cmiiw? :D
    **Kebiasaan pemerintah kan suka bikin atow melaksanakan program baru tapi lama-lama bisa pudar karna ga di-mantain. <— Yak setojoh niy. kalur-ngidul ga jelas blass *sigh*

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: