RSS

Cerita Lahiran Kedua

Jujur aja harapan saya sebenernya bisa melahirkan tanggal 1 Maret 2014. Alasannya cethek sih, supaya anak saya bisa ultah bareng neneknya heheh… Kontraksi pertama saya rasain hari Minggu, 2 Maret 2013. Sekitar jam 9 pagi mulai muncul flek kecoklatan dan rasa nyeri yang random. Saya telpon obgyn katanya banyakin jalan aja soalnya kalo awal pembukaan biasanya lama. Kalo nunggu di Rumah Sakit kelamaan bisa jadi bosen bingits. Dateng ke RS kalo saya udah ngerasa kontraksi 15 menit sekali.

Senin, 3 Maret 2014 dini hari saya kebangun. Saya amati kontraksinya udah makin intens dengan jarak 15 menit sekali. Okeee…jam tujuh pagi saya dianterin pak suami yag udah stand-by dua minggu sebelumnya menuju kantor. Ngapain? Minta surat pengantar cyinnnn… Cerita soal administrasinya Insya Allah di cerita berikutnya yahhh…

Abis dapet surat pengantar, kita capcus ke RS Awal Bros. Saya kontrol dulu ke poli obgyn dulu. Waktu itu dicek ternyata masih pembukaan dua. Hahhh…kirain udah pembukaan empat ke atas. Padahal sakitnya makin kerasa. Terpaksa deh pulang ke rumah lagi. Oh iya nih, saya kan dapet sinyal positif dari obgyn supaya melahirkan secara VBAC🙂

Selama di rumah saya usahain jalan keliling dalam rumah aja. Apa daya ternyata saya makin ga kuat. Akhirnya sepanjang siang ampe sore saya cuman bisa tidur miring dan lemes di kasur. Mama di rumah slalu maksa saya sambil jalan tapi baru mau berdiri saya slalu kesakitan dan udah ada rasa kebelet pup. Puncaknya saya kok ngerasa hypotermia yakk. Asli saya kedinginan banget meski saya bersimbah keringat. AC kamar pun dimatiin padahal pak suami sumuk polll. Pak suami pun akhirnya ga tega, kalo ga kuat dan ga bisa lairan normal yaudah gpp asal saya nyaman. Saya sih masih galau antara pengen “menorehkan prestasi VBAC” meski melawan kenyamanan atau cesar aja biar cepet dan less painful (tapi males bayangin sakit pasca-operasi).

Sebenernya abis maghrib saya mau dianter ke RS lagi, tapi mama nyuruh saya berangkat secepatnya soalnya kasian liat saya yang udah lemes. Saya masuk RS via UGD trus dicek dalem. Pak suami saya suruh shalat maghrib aja dulu. Alhamdulillah saya udah ngalamin pembukaan 7-8. Denger gitu saya langsung semangat lagi. I was about to deliver tho😀 Trus saya dibawa pake kursi roda ke ruang bersalin. Waktu itu sekitar jam 7 malem. Penderitaan yang paling saya pengen laluin cepet soalnya sakitnya itu lohhh nahan ngeden padahal rasanya kan amat sangat pengen pup. Saya kan refleks bersuara nahan sakit pas kontraksi dateng sambil nahan ngeden. Nah gitu loh saya dimarahin ama mbak-mbak bidannya. Yang nyebelinnya lagi pak suami juga ikutan ngelarang saya bersuara. Padahal itu kan refleks dan tetep saya nahan hasrat pengen ngeden.

Sekitar jam 9 malem pembukaan udah lengkap dan saya dibolehin ngeden sengeden-ngedennya. Horeeee *tabur confetti* Sekitar 2-3 kali ngeden alhamdulillah anak wedok ku lahir di dunia. It was about 9.05 pm. Rasa leganya melebihi rasa sakit tadi. Wis emboh “area bawah sana” diapain pokoknya si dedek bayi ditaruh dada buat IMD.

Alhamdulillah puji syukur banget kepada Allah tiada henti yah soalnya doa saya terkabul. Pertama saya bisa express delivery baby dengan cara VBAC dan ditungguin pak suami *ini penting bingits*. Kedua saya bisa IMD. Ketiga saya bisa menikmati kamar Super VIP (baca: naik kelas) tanpa nambah biaya sepeserpun dari jatah kelas 1A. Dua doa pertama itu yang priceless soalnya pengalaman melahirkan pertama ga dapet kodong.

Dan penutup tulisan ini yang paling best described adalah sebuah ayat dari QS. Ar-Rahman “Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

 

 

 
Leave a comment

Posted by on June 19, 2014 in experince, kiddos

 

Tentang Kerjaan

Tiba-tiba aja pengen nulis sebelum bel pulang jam kerja berakhir.

Pernah ga ngerasa muak ama kondisi kerja? Kerjaan bejibun tapi gaji tetep bahkan nilai kinerja dianggap ga memenuhi syarat. Bisa juga kondisi enak tapi bosnya yang ga sek-asek. Atau pernah ngalamin kondisi teman atau bos yang suka “memanfaatkan” fasilitas kantor berlebihan buat kepentingan pribadi. Bisa juga ngiri ama temen yang laen karena dapet benefit lebih meski satu kantor. Pokoknya hal-hal yang bikin jengkel deh. Pasti kan ya ya yah….

Kalo udah muak kek gini, biasanya saya ngayal pengen resign ajah. Regardless of the reasons I’m hanging on, asik juga kok ngayal. Ujung-ujung dari ngayal ini slalu ada pertanyaan siap ga ninggalin pekerjaan yang berarti juga kehilangan penghasilan beserta benefit yang biasa diterima? Ini nih susah dijawab dan dipraktekin.

Kadang kesel juga ama diri sendiri, kenapa saya ini ga ada darah wirausaha. Akhirnya kepikiran cukuplah saya yang punya mental pegawai. Saya pengen anak-anak someday bisa mandiri punya penghasilan dengan usaha sendiri yang disenangi, syukur-syukur bisa manfaatin bakatnya. Makanya saya dukung pak suami yang pengen berwirausaha someday. Dan kami pun menanti someday itu kapan. Apakah dalam waktu dekat atau masih lama? Time will answer.

 
Leave a comment

Posted by on May 30, 2014 in office

 

Where Have I Been?

Postingan terakhir saya tanggal 17 Mei 2013. Sekarang tanggal 16 Mei 2014, jadi hampir setaun saya belum nulis blog. Where have I been? Saya ga ke mana-mana kok. Saya masih di Makassar dan harapannya cepet dimutasi ke Surabaya *AMIIN*

Setaun belakangan ini saya ga terlalu menyelam ke dunia maya. Saya ga ngeblog dan ga blog-walking. I’m all at sea real life. Rasanya tenang dan ga terpengaruh ama apa-apa. Eh keknya saya melanggar niat saya etlis nulis blog seminggu sekali hihihi.

Apa yang terjadi selama setaun belakangan? Kalo liburan saya udah nulis di postingan sebelumnya. Niatnya liburan itu cukup, tapi ternyata ada racun rute baru dari Air Asia. Jadinya ada liburan tambahan ke Manado awal November 2013. Sayangnya, kami sekeluarga ga sampe nyebrang Bunaken soalnya waktu itu cuaca dan ombak ga menentu. Waktu awal taun 2014 denger Manado kena musibah, saya ikut sedih. Lah wong baru aja nginjekin kaki di sana. Apalagi sempet lewat kawasan Boulevard tiba-tiba jadi hancur. Daerah reklamasi emang riskan yahhh… Duh padahal rumah saya di Makassar termasuk daerah reklamasi.

Kalo soal anak, alhamdulillah rencana saya dan pak suami untuk program nambah anak (kalo bisa cewek) berjalan dengan baik. Pulang dari Hongkong, saya sempet dinas ke Pare-pare trus lanjut Jakarta. Setelah itu alhamdulillah saya positif hamil. Sekarang adiknya Andra, si putri tidur cantik Aurora berumur dua setengah bulan🙂 Cerita soal kehamilan dan kelahiran, Insya Allah akan saya posting tersendiri *kalo ga lupa dan yang paling penting kalo ga malesss hohoho*

Andra sendiri mulai sekolah di TK TI (sengaja ga dilengkapin) deket kantor. Dia masuk kelas Play Group. Saya milih sekolah di sini alasannya ga muluk. Lokasinya yang lumayan deket dari kantor meskipun cukup jauh dari rumah. Yang paling penting sekolah ini berbasis Islam. Udah kliatan kok hasilnya Andra sering ngoceh doa dan surat Al-qur’an. Beberapa bulan pertama sih saya nunggu di dalem kelas lama-lama bisa saya tinggal. Yang masih PR banget buat Andra tuh kalo hari Jumat waktunya belajar wudhu & shalat di aula yang notabene kumpul ama anak-anak TK. Dia masih suka nangis dan takut. Minusnya Andra ikut sekolah adalah gampang sakit *tipikal anak-anak*, suka niru temennya yang suka mukul, dan tiap Senin-Sabtu masuk. Sabtu maunya kan family time. Dulu sih suka bolos haha *jadi inget masa kecil saya yang suka bolos* tapi kalo deket terima rapot gini diusahain masuk terus donk😀

Apalagi yang mau dicritain? Sebenernya banyak ide pas saya cuti melahirkan, tapi sekarang begitu ngadep kompi kok idenya terbatas yak. Yasud gpp, kali aja better dicritain terpisah supaya enak dibaca. Nantikan tulisan saya brikutnya. Saya berniat nulis rutin kembali *finger crossed*

 
Leave a comment

Posted by on May 16, 2014 in experince

 

Akhirnya Ambil Asji

Dua taun yang lalu dengan penuh pertimbangan akhirnya kami (saya dan suami) sepakat untuk ambil asji (asuransi jiwa, red). Kesepakatannya cuma ambil satu asji doank sih atas nama pak suami. Pertimbangan utama karena dia tulang punggung keluarga yang paling utama.

Saya hunting berbagai macem asji yang TL (term-life, red) dan kalo bisa yang syariah. Entah kenapa hati ini nyantol di asuransi syariah. Saya suka aja konsepnya TL syariah. Kalo premi tidak diklaim sampe jangka waktu akhir kontrak, premi bisa kembali jika ada laba korporasi (gue lupa istilahnya apa). Masalahnya setelah deal ama asuransi T ini, layanan purna-jualnya buruk.

Nah akhir taun 2012 tiba-tiba saya kepikiran ambil asji atas nama saya sendiri. Saya kan sempet itung-itungan kalo santunan yang didapet dari kantor berapa, eh ternyata kecil banget cyin. Ples mumpung usia belum kepala 3 neikkk. Kalo udah kepala 3 pasti mahalnyooo.

Setelah dapet approval dari suami, saya langsung hubungi asuransi M. Saya terpaksa ninggalin asuransi syariah T karna kapok ama servisnya yang buruk. Kebetulan, dulu sempet iseng-iseng tanya asuransi M untuk produk TL-nya ok (baca: murah dengan UP tinggi). Yang penting agennya ga reseh, ga berusaha ngenalin produk unitlink. Agen-agennya malah support dan nyaranin banget buat yang suka traveling. Nahhh cocok banget kan saya kan pengennya traveling terus (meski kebanyakan ga kesampean hehe). Branch manager-nya malah cerita dia juga ambil asji yang jenis ini.

Alhamdulillah jadi juga polis asji atas namaku sebagai proteksi keluarga, khususnya anak-anak. Semoga kami sekeluarga diberi kesehatan dan panjang umur. Semoga juga kami diberi rejeki terus untuk bayar premi taunan asji dan autodebet-autodebet untuk kepentingan lain-lainnya. AMIN.

 
2 Comments

Posted by on May 17, 2013 in experince, finance, thoughts

 

Liburan 2013

Hampir setengah taun 2013 dilewati. Kalo dipikir-pikir keluarga kmai udah beberapa kali liburan bareng, baik yang disengaja maupun ga heheh… Maksudnya disengaja ituh emang direncanakan baik-baik. Yang ga disengaja tuh akibat ada tiket promo dan family gathering.

Liburan yang direncanakan sebenernya ada dua. Yang pertama liburan direncanakan sejak setaun yang lalu. Bisa ditebak sih ini akibat ada promo kursi gretong dari maskapai sejuta umat di Asia. Yang bikin seru liburan ini direncanakan bersama sahabat saya Rikul dan sahabatnya Rikul yang juga berteman baik ama saya, si Yulia PO. Niat awal kami berlibur bareng demi anak-anak supaya bisa maen ke Disneyland Hong Kong. Alhamdulillah kami (10 adults 4 children) baru aja dateng liburan dari HK. Perjalanan tanggal 9-14 Mei 2013 bikin capek dan menguras emosi tapi tetep menyenangkan kok😀

Yang kedua ada promo Rp5k dari maskapai yang sama dengan rute SUB-BDO. Ini saya dapet juga taun lalu. Saya rencana ngajak mami. Akhirnya saya juga kudu beli tiket UPG-SUB. Setelah tiket komplit semua ternyata bulan Januari ada reschedule dari pihak maskapai. Jadwal baru kres ama flight UPG-SUB. Untung aja bisa refund. Akhirnya liburannya ganti liburan pulkam ke Surabaya doank. Saya mah seneng-seneng aja soalnya udah empat kali dalam waktu yang deket saya dinas ke Bandung jadi bosen. Eh kebetulan mami ada banyak urusan yang kudu dislesaikan di Surabaya. Plus saya dapet bonus dines ke Surabaya tiga hari sebelum berangkat liburan. Walhasil tiket berangkatnaek Citilink UPG-SUB dihangusin dan beli tiket baru GIA UPG-SUB tiga hari lebih awal😀 Liburan awalnya direncanakan tanggal 27-30 April 2013 jadinya 23-30 April 2013.

Liburan yang agak disengaja ga disengaja akibat promo tiket adalah liburan ke Jakarta. Saya waktu itu impulsif beli tiket gara-gara dapet harga murah UPG-CGK dalam rangka pembukaan rute baru maskapai merah sejuta umat. Kebetulan waktu itu my brother baru pindahan rumah bisa dijadiin alesan hehehe. Tanggal 21-24 Maret 2013 kami pun terbang ke Jakarta. Oiya yang ini minus Pak suami.

Liburan nikmat yang ga disengaja akibat family gathering kantor. Tujuan lagi-lagi ke Bali tanggal 25-27 Januari 2013. Gpp sih menhemat tiket juga soalnya kalo ngajak keluarga tiket pesawat keluarga ditanggung sendiri. Kalo soal akomodasi di sana ditanggung kantor semua😀 Alhamdulillah….

Kesimpulan saya seneng banget bisa ngajak Andra liburan bareng. Dia jadi bisa belajar hal-hal baru, nambah vocab dan memorinya. Kalo rempong sih pasti ada dan bagian yang paling nguras emosi tuh kalo rewel karna ngantuk dan susah tidur. Overall saya merasa diri ini utuh kalo ke mana-mana ngajak anak.

 

 

 
 
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.