RSS

Perayaan Hari Anak Nasional 2008 Mengecewakan

03 Aug

Abis nonton grand final Indonesian Idol, gue tidur sekitar jam 1 dini hari. Subuhnya gue harus siap-siap menuju Pedongkelan. Gue ada jadwal berduet ama Pak Wardoyo dampingi 25 anak-anak Pedongkelan ikut meriahin acaranya Pak Presiden dalam rangka memperingati Hari Anak Nasional 2008. Acaranya tanggal 27 Juli 2008 dari pagi ampe siang di sepanjang jalan Thamrin. Pas banget deh ama car free day.

Konsep acaranya ngumpulin 5.000 anak dari berbagai lembaga, panti asuhan, dan rumah singgah (anak jalanan, red). Di arena itu mereka bakal masuk ke dalem tenda-tenda yang isinya ada games, ilmu pengetahuan, dan makanan gratis. Pokoknya tiap kali masuk tenda, name tag mereka bakal dicap. Tugas mereka dapetin enam cap baru bisa ditukerin replika duit di konter Bank Syariah Mandiri supaya bisa ditukerin ama makan.

Kenyataan emang tidak seindah rencana. Dari pertama kali kita dateng, ga ada panduan sama sekali dari panita tenda-tenda apa aja dan di mana aja yang bisa dikunjungi secara gratis soalnya di situ campur ada bazaar makanan yang tentu ga gratis. Anak-anak dikasi voucher gratisan Energen, tapi konter Energen sendiri dah pada keabisan stok. Padahal waktu itu masih jam 9-10an. Acara kan masih berlangsung ampe jam dua siang bo.

Untuk masuk ke dalem tenda aja ngantrinya setengah mati deh. Namanya anak-anak pasti komplen antri dan panas. Gitu kan bikin perut gampang laper. Ini dia yang bikin peserta undangan, khususnya pendamping anak-anak kek gue, kecewa berat ama panitia. Anak-anak sama sekali ga dikasi mamin sepanjang acara.

Akhirnya gue ama Pak Wardoyo sepakat yang penting menuhin cap aja ampe enam meskipun ga masuk tenda. Cap udah enam, eh ternyata konter Bank Syariah Mandiri dah tutup. Lengkap lah penderitaan anak-anak gue. Untung ada tenda Super Bubur yang masih nyediain bubur gratis. Sebelumnya anak-anak lumayan bisa ganjel perut dengan antri martabak manis di tenda Bogasari. Itupun ngantri pake dimarahin panitia.

Bukan gue & Pak Wardoyo aja yang sebel dan kecewa ama KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia, red) sebagai panitia. Para guru pendamping yang laen juga kecewa abis. Soalnya pas technical meeting kita semua pada dijanjiin mamin gratis buat anak-anak. Kenyataannya anak-anak terlantar tanpa mamin, transportasi ke sana aja bayar sendiri, trus panitia pada cuek bebek.

Gitu loh panitia bilang pas technical meeting dana cukup buat 5.000 anak. Padahal ada seorang guru dari rumah singgah laen minta jatah kaos ke panitia, eh ga dibolehin (ato emang dah ga ada jatah?). Malah guru itu adu jotos ama panitia. Gue heran deh kalo gitu dana yang ada lari ke mana? Gue yakin deh pemasukan mereka gede apalagi yang ikut bazaar banyak banget. Panitia kliatan yang paling makmur. Mereka makmur di atas penderitaan anak-anak, apalagi anak-anak jalanan dan dhuafa.

Rencananya pihak dari rumah-rumah singgah bakal mendemo KPAI besoknya. Sampe sekarang gue belom dapet cerita lengkapnya tentang demo itu soalnya sampe sekarang gue juga belom ketemu Pak Wardoyo.

 
Leave a comment

Posted by on August 3, 2008 in Rumah Singgah Sekar

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: