RSS

Untung Nabung

02 Jun

Bang Bing Bung yok kita ke bank
bing beng bang yok kita nabung
tang ting tung hei jangan dihitung
tau-tau kita nanti dapat untung

Masih inget ama lirik lagu itu? Lagu anak-anak yang ngetop di taun 1990an dinyanyiin ama duet maut Saskia & Geofanny. Menurut gue lagu ini bagus buat ngedidik kebiasaan nabung di bank sejak dini. As we know, ternyata masyarakat di sekitar kita masih banyak yang ga hobi nabung di bank.

Sejak jaman gue masih jadi anak sekolahan, gue heran kenapa temen-temen gue ga ada pikiran buat nabung. Kalo gua amatin orangtua mereka yang ga ngedidik anaknya punya kebiasaan nabung. Mereka jadi punya kebiasaan terima duit yah dibuat jajan ato beli ini beli itu tanpa mikir saving buat sesuatu yang lebih besar di masa yang akan datang.

Dari bekron orangtua mereka sendiri juga bisa dikupas kenapa ga ngajarin saving. Yang pertama, dari ortu yang kurang kuat keadaan ekonomi merasa ga guna saving money. Lha wong mereka aja sulit nyari duit buat menuhin kebutuhan dasar. Kalo pun dapet duit pasti langsung abis buat beli kebutuhan dan ga kepikiran buat saving. Saving mungkin bagi mereka cuma kebutuhan sekunder. Yang kedua, didikan ortu yang berada ngerasa masih mampu menghidupi anak-anaknya. Anak-anak ga diajari nabung soalnya kek orang susah aja ngumpulin duit buat beli sesuatu. Kalo mereka butuh sesuatu tinggal minta ortu aja, case closed!

Gue kurang setuju ama didikan macem gini soalnya sejak kecil anak-anak jadi ga diajarin tentang tanggung jawab. Mereka sejak kecil kebiasaan boros dan ga punya skala prioritas dalam spending money. Selagi ada duit yah beli apa yang selama ini diinginkan, bahkan merengek-rengek ke ortu supaya dibeliin barang yang diinginkan.

Slaen itu mereka ga diajarin konsep ‘motif berjaga-jaga’. Sejak kecil ortu gue ngedidik anak-anaknya supaya punya tabungan sendiri. Sejak kecil kita dibukain bank account sendiri-sendiri just in case ortu ga panjang umur, anak-anak punya ‘pegangan’ sendiri. Ajaran ini bikin kita-kita jadi mandiri banget terutama dalam finansial. Trus in case keadaan ekonomi di masa depan kita kurang beruntung, kita masih punya dana cadangan buat hidup. Maklum lah ortu gue bukan orang yang berada jadi mereka pengen ngebekalin anak-anaknya sesuatu yang bermanfaat jangka panjang kek ilmu dan tabungan.

Motif jaga-jaga juga bisa diimplementasikan buat cewek-cewek yang mo atao dah nikah. Cewek yang bersuami kan wajib dapet nafkah dari suaminya. In case si suami penghasilannya kurang mencukupi kebutuhan jaman sekarang, istri bisa menuhin kebutuhan keluarga dari tabungan ato penghasilannya sendiri. Manfaat laen, kalo istri pengen blanja-blanji yang ga direstui suaminya, dia kan bisa pake duit sendiri tanpa takut dimarahin suami😉

Kenyataan yang gue temuin banyak temen-temen yang susah nabung karna ga biasa nabung sejak jaman sekolah. Ada temen kerja gue dulu yang gajinya ampe delapan digit tapi sepeserpun ga bisa nabung. Kebanyakan temen kerja gue mulai nabung justru sejak dapet kerja. Itu pun setelah beberapa taun kerja, tabungannya belom bisa nembus delapan digit. Well, emang kalo jumlah tabungan tergantung lifestyle juga siy.

Oia, ada cerita lucu (bagi gue siy). Pernah gue silaturahmi ke sodaranya nyokap. Kebetulan dia suka investigasi tentang kerjaan, penghasilan, and stuffs. Dia kaget banget begitu tau gue slalu menyisihkan duit buat ditabung. Jadi selama ini sampe anak-anaknya sekarang dah pada berkeluarga, dia ga pernah ngajarin nabung. Dia rupanya merasa masih mampu menghidupi smua keturunannya. Anak-anaknya dibliin rumah satu-satu, menantu ikut nikmati mobil hadiah, ampe cucu-cucunya pun dibliin lappy satu-satu (padahal masih balita bo’). Mindset-nya milyarder apa gitu smua ya? Offspring depend on their legacy for living.

Gue mendukung banget pas BI (Bank Indonesia, red) mencanangkan gerakan Ayo Ke Bank taun 2008 kemaren. Diharapkan masyarakat familiar banget ama produk-produk perbankan. Kalo kita dah bisa nabung, kita kan bisa expand investasi ke produk-produk perbankan dan lembaga keuangan nonbank yang laen😀

Kalo masih ada temen-temen yang telat alias baru sadar betapa pentingnya nabung pas dah gede, tolong jangan diterusin ke generasi brikutnya. Kalo punya anak besok-besok, didiklah mereka supaya gemar nabung. Ungkapan ‘Hemat Pangkal Kaya’ ga basi kok🙂 Ponakan-ponakan bisa juga dididik suapay suka nabung. Etlis kita bisa ngajari mereka gimana susahnya cari duit so kalo pengen sesuatu yang agak ‘besar’ kita harus ngumpulin duit dulu.

Beyond that, saving bisa buat tujuan sosial. Bagi yang muslim, gaji yang kita trima rutin bisa wajib zakat profesi. Saving yang lebih dari setaun dan memenuhi nishab juga wajib kena zakat maal. Insya Allah zakat yang kita kluarin bermanfaat bagi kaum dhuafa. Enak kan kalo punya duit lebih bisa bantu orang laen. Hati pasti puas kalo diri ini bisa bermanfaat bagi orang laen😀

So…what’re you waiting for? Let’s saving for a rainy day🙂

 
7 Comments

Posted by on June 2, 2009 in thoughts

 

7 responses to “Untung Nabung

  1. Allhands

    June 3, 2009 at 8:27 am

    Excellence…

     
    • Wina Dahlan

      June 3, 2009 at 8:33 am

      thank you Master *taking a bow*

       
  2. Masrule Hamid

    June 3, 2009 at 10:56 am

    Nice info & good share

     
    • Wina Dahlan

      June 5, 2009 at 10:25 am

      Thank you🙂

       
  3. Allhands

    June 5, 2009 at 10:08 am

    Saving for upgrade right? He…he…he… I’m deserving for your GFF membership story. Why took u so long to activate it?

     
    • Wina Dahlan

      June 5, 2009 at 10:19 am

      Well, that’s included hehehe…. So glad I told you bout it. What took me so long? You know why, don’t you?😉

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: