RSS

Waktunya Pensiun

10 Aug

Sabtu, 8 Agustus 2009 saya bela-belain pulang ke Surabaya. Ada apa gerangan? Saya menjalankan misi mulia dari keluarga besar nyokap saya. Yup, saya didapuk untuk jadi penjaga buku tamu buat resepsi pernikahan adek sepupu saya yang akrab dipanggil Dika.

Resepsinya siy pas malem minggu tapi saya kudu stand-by dirias sejak siang. Phewww….. Honestly, dari sejak awal saya memulai profesi ini sampe sekarang saya paling males kalo urusan dandan yang ribet dan memakan waktu berjam-jam sebelum acara dimulai. Ini penyiksaan bagi saya.

Lagian kalo resepsinya malem, biasanya ada resiko waktu shalat maghrib yang sengaja (tapi banyak yang ngeles terpaksa) ditinggalkan. Naudzubillah. Kalo saya mah mending berantem ama periasnya dulu, minta dirias paling terkahir biar bisa shalat maghrib. Yang acara kemaren untungnya saya kan termasuk musafir jadi bisa dijamak kalo urusan shalat.

Kemaren itu berlaku Hukum Gossen 2 pada saya. Bagi yang pernah belajar Ekonomi di SMA pasti inget donk. Kurang lebih bunyinya gini: “Jika pemuas terhadap suatu benda berlangsung terus-menerus, kenikmatan mula-mula mencapai kepuasan tertinggi. Namun makin lama makin turun, sampai akhirnya mencapai titik nol.” Acara itu ga ada gregetnya bagi saya yang jadi penjaga buku tamu. Dibandingin ama penjaga buku tamu laen yang masih ABG, saya mah kliatan banget datar-datar aja. Bahkan buat poto-potoan aja saya agak males. :p

Saya jadi berpikir inilah waktunya pensiun dari profesi ini di keluarga besar. Flashback pertama kali saya jadi penjaga buku tamu sekitar SMA, 10 taun yang lalu. Waktu itu saya seneng banget dwonk saya bisa dirias kliatan beda ama penampilan sehari-hari. Saya rela berprinsip beauty is pain. Saya semangat juga mengemban amanat keluarga heheheh😀

buku tamuLucunya niy, profesi ini termasuk laris juga loh. Biasanya keluarga yang masih punya anak gadis pada ngajuin usulan anak-anaknya jadi petugas ini.  Tau ga, sebelum hari H resepsi kemaren ada usaha ‘kudeta’  buat menggulingkan saya jadi petugas buku tamu. Wueheheh agak lebay yah😉

Eniwei, pokoknya saya bertekat waktunya pensiun di profesi ini. Saya maunya promote jadi sodara kandung mempelai penganten. Enak kan dapet jatah kain seragam tapi bisa dijaitin sesuai selera heheheh😀

 
 

4 responses to “Waktunya Pensiun

  1. bootdir

    August 11, 2009 at 11:56 am

    “Biasanya keluarga yang masih punya anak gadis pada ngajuin usulan anak-anaknya jadi petugas ini.”
    Kata kuncinya adalah “gadis”, jadi cara pensiunnya sangat mudah, yaitu dengan menikah… :p
    Yakin deh ga akan ada yg nawarin lagi jadi penjaga buku tamu :))

     
    • Wina Dahlan

      August 11, 2009 at 12:04 pm

      Wuahahah sudah ku duga ujung2nya komennya nyindir gitu.
      Aku maunya pensiun dini :p

       
  2. Allhands

    August 13, 2009 at 12:38 pm

    Kamu mau pensiun dini karena selama ini nggak kebagian isi peti yang dibela-belain dijaga kan? He…he…he…

     
  3. dnial

    August 19, 2009 at 7:24 am

    Pensiun jadi penjaga buku tamu trus jadi tamu?

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: