RSS

Dilema Tempat Tinggal

08 Jan

Sebenernya saya mo apdet post dengan cerita nikah dan hanimun saya ama Gentleman. Karna saya masih sibuk persiapan closing taunan, jadi ceritanya saya simpen dalam hati dulu. Foto-fotonya siy dah pada rilis di fb saya😀 Berhubung ada current event yang saya hadepin, yang mayan bikin saya gelisah, jadinya post kali ini tentang dilema yang saya hadapin barusan.

Dilema saya simpel , tapi karna berhubungan dengan orang laen jadi saya makin binun. Intinya, saya dapet pilihan tetep ngekos ato pindah ke rumah dinas (rumdin aja yah nyebutnya). Awalnya emang saya prefer milih rumah dinas soalnya rencananya saya kan segera nikah. Suami ga keberatan kalo bisa pindah kerja di Makassar juga. Mommy juga mau saya ajak pindah ke sini soalnya ga tega beliauw tinggal sendirian di rumah Surabaya.

Kenyataannya, waktu saya pertama pindah ke sini belom ada rumdin yang available. Kalo pun ada, orang laen dapet duluan. Saya ga tau pertimbangannya apa tapi keknya beda jabatan dan fungsi kali yah hehehe. Sementara saya ngekos dengan dikasi kompensasi rumdin berupa duit sekaligus untuk satu taun.

Udah dua bulan saya ngekos lagi deh. Alhamdulillah kos saya nyaman. Luas kamar sekitar 4,5 x 4,5 m dengan perabot standar (bed, lemari pakaian, dan lemari hias) plus beberapa kelebihan dibandingin kos-kos yang pada umumnya saya temui di Jawa. Kamar saya ini including kamar mandi di dalemnya, TV 21 inch yang model flat, dan kipas angin/AC. Kebetulan yang available waktu itu kamar yang berkipas angin doank. Tarif bulanannya cuman 650K lho!!!! Emang siy itu belom termasuk listrik. Tambahan buat listrik cuman sekitar 2oK. Fyi, di Makassar emang tarif kamar kos excluding listrik. Tambahan tarif untuk listrik sekitar 15-20K. Masih cukup terjangkau kan, apalagi dibandingin kos di Jakarta. Kalo kos di Jakarta harga kamar saya bisa >1,5K kali yah.

Senengnya niy, di tempat kos saya bersih dan bergaya kek rumah beneran. Ada dapur & kulkas bersama. Dapurnya bersih kek dapur yang di rumah beneran. Ada kitchen sink, lemari penyimpanan alat masaknya, dan LPG sekalian. Kulkas ada tapi saya ga mau ambil resiko naruh makanan yang mayan mahal di situ soalnya resiko kulkas bersama adalah gampang ilang diembat orang. Selain itu, kos saya deket pasar, mall, banyak tempat makan juga di situ, angkotnya banyak pilihan (mikrolet di sini disebut pete-pete), dan yang penting cuman 10 menit jalan ke kantor.

Saya dah betah di situ. Setelah hanimun, Gentleman kan sempet stay di situ selagi ngabisin cutinya. Dia juga ga keberatan ama tempat tinggal saya. Malahan kita pernah masak bareng hohoho. I like cooking with him🙂

Tiba-tiba aja ada kabar dari kantor kalo ada rumdin yang siap buat saya. Kebetulan, ada orang keuangan yang dimutasi jadi saya bisa nempatin rumdin gitu loh ceritanya. Saya bilang mommy dwonk siap pindah ga. Bagaikan disamber gledek *lebay siy* beliauw bilang ga mau pindah dulu. Saya disaranin tetep ngekos aja dulu. Gentleman sendiri susah jug amutasi ato cari kerja baru di sini. Dia juga nyuruh saya stay ngekos dulu.

Gentleman ga tega kalo saya idup sendirian di rumdin. Apalagi kebersihan & perawatan rumdin jadi tanggung jawab sendiri. Belom lagi kalo pindah situ, saya mau ga mau harus beli TV, kulkas *kulkas warisannya ga berfungsi dengan baik*, mesin cuci , dan ga tau perabot apalagi yang harus ada ato harus diganti. Pheww…

Saya sendiri ga keberatan ngekos siy apalagi masi kudu LDRan ama Gentleman. Yang bikin saya kuatir tuh sungkan ama atasan dan senior-senior saya. Awalnya saya kan dah terlanjur ‘pesen’ rumdin. Sekarang tiba-tiba saya ngubah keputusan. Saya dah sounding bakal tetep ngekos aja. Atasan dan senior-senior saya jadi ngerayu abis-abisan. Saya sempet tergoda siy nempatin rumah mengingat status saya sekarang dah married. Saya juga jadi agak takut kalo someday akhirnya saya siap dan butuh rumah, saya bakal kesulitan dapet rumdin soalnya pasti antri dan rebutan. Belom lagi ada resiko omongan-omongan yang ga enak kalo dulu saya sempet nolak pilihan itu. Eh, tapi ini cuman pikiran parno saya aja loh. Kalo saya parno suka mikir yang enggak-enggak. Mudah-mudahan semua ngerti dan menghormati keputusan yang saya ambil🙂

Proses decision making *caileee…keknya berat banget yah masalah gw heheh* saya lalui dengan mikir-mikir sendiri pake analisis cost & benefit. Saya berulang kali tanya Gentleman dan mommy tapi jawabannya tetep gitu. Saya sampe konsul ke temen-temen baek yang masih single dan yang dah berkeluarga *mengingat ada kemungkinan saya bisa hamdun & beranak di sini sementara masih LDRan hiks2*. Last but not least, saya sampe kepikiran buat istikharah loh!! Wihhh…. Iya niy soalnya saya ga mau hubungan saya dengan kantor jadi ga enak di kemudian hari. Hanya Allah Yang Maha Tahu kan🙂

Hasilnya adalah saya mantap tetep ngekos. Kalo pun someday saya butuh rumah dan belom ada rumdin yang available, kan saya bisa ngontrak rumah. Toh yang biayain kan tetep kantor🙂 Pokoknya saya berkeyakinan bahwa rejeki udah ada yang ngatur. Kalo emeng rejeki saya dapet rumdin kan yah alhamdulillah banget. Kalo ga kan ada alternatifnya. Bisa jadi malah saya gag lama di sini trus bisa mutasi ke Surabaya *AMIN Ya Allah….Ngayal dikit plus berharap gpp kan* Pokoknya rejeki itu di tangan Allah, bukan di tangan atasan saya maupun perusahaan tempat saya bekerja😀

Intinya, saya mensyukuri seluruh keadaan yang saya dapet. Semua kan serangkaian dari proses menuju kedewasaan. Di sini juga saya bisa terus belajar untuk hidup sederhana dan humble. Alhamdulillah saya bisa enjoy-enjoy aja tuh🙂

 

5 responses to “Dilema Tempat Tinggal

  1. Wina Dahlan

    January 8, 2010 at 8:11 am

    Beyond that, status saya sebagai istri. Saya wajib patuh terhadap suami selama tidak bertentangan ama ajaran Islam. Kalo suami ridho dengan keputusan ini, Insya Allah saya dapet ridho dari Allah juga🙂

     
  2. wedding

    January 8, 2010 at 9:50 am

    Hello there🙂 nice blog, I’m blogie walking here.. keep writing and heppy blogging. my last post is about wedding ideas can you help me please?

     
    • Wina Dahlan

      January 8, 2010 at 10:00 am

      nice blog too

       
  3. dini

    February 1, 2011 at 7:32 pm

    mba, kemarin tempat kos nya dimana? lagi cari juga soalnya

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: