RSS

Penganten Ndableg

09 Jan

Selama persiapan dan saat hari H jadi penganten saya ngerasa gitu kok. Kenapa? Soalnya saya bukan kek penganten (wanita) kebanyakan. Saya ngerasa ndableg (bandel, red) untuk ukuran penganten soalnya saya banyak ngelanggar aturan-aturan atow tradisi yang pernah ada. Saya siy pede aja soalnya saya gag ngerasa ngelanggar ajaran agama.

Brikut adalah daftar  ‘dosa-dosa’ :

1. Nikah di bulan Syura.

Saya kan nikah tanggal 20 Desember 2009 (3 Muharram taun berapa hijriyah yah?). Waktu itu merupakan hari Minggu pertama di bulan Muharram, setelah bulan Dzulhijah berakhir. Bulan Muharram kalo diterjemahin pake kamus Jawa jadi bulan Syura. Kata orang Jawa, bulan ini ga baek buat orang nikah. Kalo ga, biasanya ada aja masalah. Makanya musim kawin lebih banyak di bulan Dzulhijah atow sebelum tanggal saya nikah itu.
Saya ga tau gimana cerita asal-muasalnya mitos itu. Tertarik aja ga buat nelusurin ceritanya. Yang jelas saya punya keyakinan kalo pernikahan itu kan di tangan Tuhan dan dah ditentuin di Lauhul Mahfudz. Menurut Islam, ga ada bulan baek dan bulan buruk buat nikah. Pokoknya begitu ketemu lawan jenis yang cocok dan mampu untuk menikah yowes lah ndang cepet rabi. Hukumnya pun jadi wajib.
Saya malah bertanya-tanya, apakah kepercayaan ini berlaku buat saya yang orang Jawa tapi tinggal di Makassar? Kalo gitu, apakah mitos yang berlaku di Makassar lebih cocok buat saya? Gimana kalo orangnya dah blasteran ama bule, apakah tetep berlaku mitosnya? Kalo orang Jawa nikah ama bule ato nikahnya di luar negri, apakah masih berlaku mitosnya? Intinya, mitos itu ga berlaku universal.

2. Setaun ada lebih dari satu pernikahan dalem satu keluarga. Ini lebih ke ‘dosa’ ibu saya siy.

Kakak saya dan saya nikah kan selisih dua bulan. Sebenernya rencana nikah akhir taun lebih duluan saya. Kakak saya ‘dadakan’ ketemu jodoh. Alhamdulillah pihak suaminya dulu pengen segera nikah jadi saya ga  perlu ‘ngelangkahin’ dia sehingga ga memperpanjang ‘dosa’ saya menurut pandangan Jawa hehehe…
Sekali lagi itu kan ga bersifat universal. Malahan kita bisa ngeles sebenernya secara Hijriyah, tanggal nikah kita dah beda taun kok hehehe…. Kita sekeluarga cuek bebek ajah. Kita masih percaya pada ketetapan Allah. Bahkan waktu 13 hari sebelum saya nikah, mommy kan kena kecelakaan. Tetangga-tetangga pada ngehubungin ama celaka karna berani nikahin kedua anaknya dalem setaun. Kita siy mikirnya itu semua dari Allah. Itu cobaan bagi kita. Allah punya maksud laen yang terbaek buat makhluk-Nya.

3. Ga pake perawatan :p

Seperti yang saya ceritain sebelomnya saya ga sempet. Tiba-tiba aja pindah ke Makassar. Hampir tiap wiken saya berwikenan di Surabaya soalnya emang ada perlunya siy😉 Mana sempet cari salon khusus cewek. Begitu saya niat nyalon intensif, eh mommy kecelakaan. Saya baru nyalon sekali trus ga lama pulang ke Surabaya jagain mommy yang harus dioperasi.
Personally, saya ga masalah jadi penganten tanpa harus perawatan macem-macem. Dasarnya juga ga rajin nyalon kok, kecuali kalo punya waktu (dan tentunya duit) lebih hehehe. Lagian saya yakin, tanpa perawatan pun suami saya juga bakal klepek-klepek  kalo ngeliat saya…ehhmmm…gitu deh😉

4.  Ga pake pingit-pingitan
Kondisi saya yang jadi pekerja baru kan belom dapet jatah cuti. Saya baru pulang ke Surabaya pas H-3 malem pula setelah pulang kantor. Rencana awal saya ga sms, telfon, mopun ketemu ama Gentleman dulu. Awalnya dia keberatan soalnya dia gampang kangen heheh… Ternyata keadaan yang bikin kita ketemu terus. Masih ada beberapa hal yang haru kita slesein berdua, including persiapan holimoon (holiday + honeymoon).

5. Biasa aja pas Hari H

Beneran loh, saya sendiri juga ga tau kenapa. Mungkin karna saya tip
e orang yang slalu taking for granted. Menurut orang hari-hari spesial seperti wisuda dan pernikahan bakal dihadepin heboh, abis-abisan soal performance, dan deg-degan. Kalo saya wisuda dulu biasa aja, malah ngantukan *as always yah, Win*. Sekarang nikah juga gitu. Untuk nyegah kantuk I drank a cup of coffee. Alhamdulillah it worked for me. Biasanya saya ngantukan kalo dirias tapi waktu itu ga samsek.
Pas hari H saya slengekan aja bawaannya. Apalagi wali nikah saya tak laen dan tak bukan my luvly bro, ngajakin guyonan ga penting. Mungkin kalo orang laen ngeliat agak aneh yah di hari yang sakral hohoho. Khusus akad nikah emang saya khusuk banget loh. Saya ga sampe nangis kek Rikul siy, tapi saya bener-bener m
erinding kek mo melayang pas ijab qabul. Yang penting acara pokoknya lancar. Moga-moga our post-marriage life kita jauh lebih lancar dan sukses *AMIN YA ALLAH*

6. Ga pake mobil penganten dan (hampir) tanpa dekor kamar penganten

Berhubung akad nikah sekaligus resepsinya di MAS (Masjid Al-Akbar Surabaya), rumah ga kepake donk. Kita semua berangkat pake baju casual dan pulang pake baju yang semiformal (maksudnya mungkin masih ada yang pake baju formal tapi ada yang dah ganti baju casual lagi heheh). Makanya keberadaan mobil penganten ga diperlukan kan. Saya sendiri keinginan buat naek mobil penganten aja gag. Biasa aja tuh. Dulu pernah ngerasain pas sodara saya nikah :p Lagian ‘tradisi’ seperti ini dah beberapa kali dilakukan ama pendahulu saya yang nikahnya model gini.
Kalo soal kamar penganten kan dan saya ceritain di sini. Waktu itu saya dah pasrah. Kalo emang bener-bener ga ada dekor yang pas ya udin de gw ikhlasin aja deh.  Toh ga ada orang yang liat kan. Lagian saya juga ga terlalu mentingin formalitas. I’m not so into ceremonial thingy.
 
2 Comments

Posted by on January 9, 2010 in girly, love thing, special occasion, thoughts

 

2 responses to “Penganten Ndableg

  1. endahhh

    January 11, 2010 at 8:57 am

    yay..akhirnya posting tentang nikahan juga. Poto-potonya manaaa?

     
    • Wina Dahlan

      January 11, 2010 at 11:40 am

      potonya ada di Surabaya tuh hihihi

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: