RSS

Makassar At A Glance

16 Feb

Ga kerasa saya udah tinggal di Makassar hampir tiga bulan. Sekilas saya ngerasa ga beda jauh ama Surabaya kok. Sama-sama daerah pantai jadi wajar kalo puanasssss banget. Panasnya nyengat. Dingin kalo ujan deres hehehe…. Untungnya kalo ujan di sini ga banjir kotanya. Yang banjir daerah pinggiran siy.

Yang jelas saya bersyukur bisa di sini (daripada ditempatin di pinggir hutan). Kebetulan Makassar lagi giat membangun *untungnya mall-nya masih dikit siy* sebagai central point of eastern of Indonesia. Saya bener-bener ngerasa pantes banget kalo Makassar jadi gerbangnya Indonesia bagian timur. Pesawat-pesawat yang mau ke Indonesia timur pasti kan transit dulu di Makassar.

Saya nyoba cerita tentang serba-serbi di Makassar.

People

Setau saya di Makassar didominasi oleh suku Makassar dan Bugis. Sisanya ada yang dari Toraja, Pinrang, Bone, dan apa lagi yah? Hehehehe….maap ga hafal satu-satu.

Kebiasaan orang-orang di sini yang ga bagus adalah nyetirnya sembarangan. Saya punya om yang kerja di kepolisian Makassar aja bilang kebiasaan nyetir di sini parah banget. Semua ga mau ngalah. Kalo parkir juga sembarangan makanya tempat parkir yang seharusnya muat dua mobil tapi cuman bisa diisi satu mobil. Saya aja lebih suka nyebrang jalan gede di Jakarta daripada nyebrang jalan di sini soalnya kecepatan nyetir di sini nanggung dan ga mau ngalah.

Saya punya teori semakin kecil kota biasanya usia perempuan untuk nikah lebih muda. Teori saya salah. Saya kaget ngeliat lumayan banyak fenomena bahwa usia perempuan di sini untuk menikah ternyata mirip di Jakarta. Ternyata di Makassar cewek-ceweknya rata-rata nikah di atas 26 taun.

Ternyata ini berhubungan ama adat sini. Kan adat di sini mewajibkan laki untuk ‘membeli’ perempuan kalo ingin nikah. Saya lupa apa istilahnya materi yang dipake buat gelar resepsi pernikahan ini.  Nah, biasanya ini terjadi kesepakatan antara kedua belah pihak keluarga. Kalo orang yang dah moderat biasanya ga mempermasalahkan. Kalo orang yang masih menganut norma ini, bisa-bisa pasang tarif. Malahan saya denger ternyata ada ‘rumus’ berapa besaran uang ini. Kalo anak lulusan S1 berapa pasarannya, D3 sekian juta, SMA cuman sekian, dsb. Ini belum termasuk tambahan bisa berupa tanah dan berpa karung sembako.

Makanya ga sedikit yang masih jaim ga mau ‘dibeli’ ama orang miskin. Lagian di sini juga ada kek sistem kasta di Bali. Kalo perempuan nikah ama yang kastanya lebih rendah, dia bakal ‘dikeluarin’ dari keluarganya. Ga heran orang miskin di sini lebih suka ‘dapet’ orang Jawa yang nriman. Ga heran juga kalo orang sini lebih suka punya lima anak perempuan yang kalo gede bisa jadi ‘investasi’ daripada punya dua anak cowok (apalagi kalo dia termasuk ekonomi lemah).

Mungkin karna adanya sistem kasta itu juga yah, gengsinya juga gede-gede. Orang asli sini aja ngaku di sini orangnya gengsinya gede. Contohnya, orang di sini ga suka jalan, lebih suka naek becak. Pantesan aja saya heran jalan cuman 5-10 menit aja dibilang jauh *cape deeee* Kalo soal tren terbaru juga ga mau kalah. Fenomena Blackberry ajah nyebar cepet di mana-mana ga pandang status sosial.

Nevertheless, asli orang Makassar dan sekitarnya ramah.  Trus di sini saya ngerasa lingkungannya relatif aman dibandingin di Surabaya. Meskipun orang sini terkenal berwatak keras *sama kek Surabaya dwonk* tapi bisa maju tuh buktinya😀

Language

Sebelum tiba di Makassar, saya dah dibekali ilmu bahasa dikit. Saya dikasi tau A perbedaan nyebut kata ganti orang pertama dan kedua di sini beda. Kalo di Surabaya pake “aku-kamu”, di Jakarta “gue-lo”, nah kalo di Makassar “saya-kita”. Seakrab-akrabnya orang kalo manggil diri sendiri pake “saya”. Sedangkan “kita” itu penghalusan dari “kamu”.

Yang unik dari bahasa Indonesia logat sini adalah ‘bumbunya’. Di sini orang ngomong suka ditambahi “mi, pi, di, ki, ji”. Awalnya saya pikir akhiran “mi” dipake kalo ngomong ama perempuan tapi ternyata ga hehehe… Saya bingung tepatnya penggunaannya gimana lha wong saya nanya ‘rumus’ pakenya di penduduk asli sini aja mreka juga bingung. Pokoknya “ki” biasanya dipake buat kata tanya buat penghalusan. Kalo “sudah” gandenganya “mi”, iyupun intonasinya harus tepat. Saya pernah ngomong pake logat sini “Sudah mi” tapi diketawain soalnya kliatan banget bukan orang asli sini heheh :p

Enaknya di sini bahasa Indonesia dipake buat bahasa sehari-hari. Jadi orang Jawa kan masih bisa paham. yang kasian kalo orang Makassar ke Jawa pasti bingung semuanya dominan pake bahasa Jawa hehehe.

Transportation

Makassar ga segede Jakarta dan Surabaya. Transportasi umumnya dinamai “pete-pete” yang berupa mobil Carry. Lucunya, semua berwarna biru. Yang bedain cuman warna strip di badan mobilnya. Trayek dibedain berdasarkan huruf dari A sampe O. Kalo pete-pete berwarna slaen biru, artinya dari luar kota. Contohnya, pete-pete warna merah yang dari Gowa.

Kendaraan umum laennya berupa becak. Becak ini populer digunakan buat transport jangka pendek. As I said before, orang sini demen banget naek becak kalo males jalan kaki.

Di tempat tertentu baru deh ada ojek. Yang saya tau deket kampus Unhas dan bandara banyak ojek. Maklum aja kan ga ada angkot (slaen taxi) yang masuk kompleks bandara. Speaking of bandara, sebenernya di sini juga punya bis damri bandara tapi kok jarang beroperasi yak?!*&^$##$!

Kalo kendaraan pribadi ya ga beda ama kota-kota laen. Yang dominan jelas sepeda motor lah. Mobil juga lumayan banyak. Makassar bisa macet kalo pada saat tertentu kek jam pergi dan pulang kantor.

Food

I love Makassar food. Lidah saya bisa nerima semua masakan khas sini. Makanan khasnya emang tergolong ‘berat’. Artinya, masakan yang berpotensi menimbulkan penyakit kolesterol dan kroni-kroninya. Makanya kalo mo berwiskul saran saya jangan tiap hari hehehe.

Coba saya sebutin dengan tempat makan yang terkenal. Ada konro bakar karebosi yang biasa saya makan di Jl. Sam ratulangi. Ulujuku (sup kepala ikan) dan Pallumara ada di Jl. Pettarani. Ikan bakar surganya di Makassar. Kalo yang fresh ada di Paotere. Kalo makan ikan kudu-kudu ya jelas di Resto Dinar dwonk😀 Mie kering yang lebih kondang disebut Mie Titi ada di Jl. Boulevard menuju mal Panakkukang. Pisang Epe (Gentleman’s fav ;)) terletak di sepanjang Pantai Losari kalo sore. Otak-otak tengiri langganan saya *warisan dari A* ada di Jl. Gunung Latimojong.

Ada makanan khas Palopo. Makanan bisa didapet di Rumah Makan Aroma Luwu. Saya kebetulan pernah nyobain Barobo dan Kapurung di foodcourt MTC tuh. Rasanya agak aneh siy tapi saya bisa terima aja tuh🙂

Ada juga jajanan khas ada di Jl. Lasinrang. Yang namanya jalangkote sebenernya istilah buat pastel kek di Jawa. Rasanya mantep jaya loh😀 Ada juga jajanan yang namanya Pastel Sulawesi. Lumpia Sulawesi juga maknyus. Saya juga demen banget Bikang Doang (kalo di Surabaya disebut Ote-ote dan di Jakarta berubah jadi bakwan udang).

Kalo minuman yang khas sini ada dua. Basically they’re mad of pisang plus kuah manis ala es campur di Jawa. Yang pertama namanya Pallu Butung. Yang kedua namanya Es Pisang Ijo. Hmmm…seger deh diminum pas udara puanas atau pas lagi puasa😉

Places of Interest

Menurut saya kalo di dalam kota Makassar, dikit tempat wisatanya. Paling-paling yang dicari orang adalah Pantai Losari, Pantai Akkarena, dan yang paling gres adalah Studio Trans TV.

Mall di Makassar ada tiga. Yang paling gede adalah Mal Panakkukang. Mall segmen menengah ke atas adalah MARI (Mall Ratu Indah). Mall yang jauhhhhhh tapi deket bandara adalah Makassar Town Square. Yang terakhir ini saya belom pernah singgah.

Tempat alternatif belanja ada Karebosi Link dan MTC (Mall Trade Center). Kedua tempat yang nyambung di bagian basement-nya ini berkonsep ITC. Letaknya di Karebosi. Fyi, Karebosi ini merupakan lapangan dan stadion olahraga. Biasanya kesebelasan PSM latian di sini. kalo stadion buat pertandingan Liga Indonesia ada di Stadion Andi Mattoangin (berhubung letaknya cuman 200 m dari kos saya, saya bermimpi bisa nonton Persebaya kalo tandang ke sini ;)).

Ada juga puat grosir di sini. Namanya Pasar Butung terletak di kawasan Chinatown.  Denger-denger kek Tanah Abang gitu. Saya masih belum punya kesempatan ke sana. Ada peringatan kalo mo ke sana: Awas banyak copet!!

Kalo tempat wisata di luar Makassar banyak. Ada Malino (Puncak-nya Makassar) di Gowa. Bantimurung merupakan tempat pemandian air panas sekaligus Kingdom of Butterfly. Masih inget Wallacea? Itu tuh yang bagi kawasan flora dan fauna Indonesia dengan garis Wallacea (cmiiw). Konon, dia belain tinggal di sana soalnya mo neliti kupu-kupu yang paling banyak sedunia macemnya. Ada juga Danau Tempe di Sengkang. Sengkang ini pusat sutera loh. Tanjung Bira adalah pantai terkenal di Kabupaten Bulukumba.

Yang agak jauh adalah ada. It takes 6-8 hours from Makassar. Keknya saya kudu nginep kalo mo ke sana. Kota Soroako sekitar 12 jam dari Makassar terkenal dengan Danau Matano. Danau ini adalah danau terdalam sedunia. Wihhhh alam Sulawesi ini indah-indah kok😀 Semua tempat wisata luar Makassar masuk waiting list wisata saya. Insya Allah mulai Maret saya mo mulai traveling ke sana.

 
10 Comments

Posted by on February 16, 2010 in daily, thoughts, traveling

 

10 responses to “Makassar At A Glance

  1. Allhands

    February 18, 2010 at 11:27 am

    Win, pengetahuanmu soal Makassar masih kurang. Suku yang dominan di sana cuma tiga, Makassar, Bugis sama Toraja. Kalo Bone sama Pinrang itu masuk ke Bugis, Win… Tapi sebenarnya sekarang antara Makassar sama Bugis udah asimilasi, jadi nggak terpisah banget. Kalo bahasa yah emang tetap beda. Yang “terpisah” itu Toraja, karena mayoritas suku itu menganut agama yang beda dengan orang Makassar dan Bugis.
    Soal jual beli dalam nikah itu betul. Yang kamu belum sebut itu sapi…Jadi singkat berapa ekor sapi yang siap dikasih oleh laki-laki sama perempuan. Kalo nggak kuat logistik, buat cowok jangan deh……Ntar bangkrut.
    Terus orang Makassar sama Bugis itu sirri-nya tinggi, badik bisa bicara ji…Soal nanti masuk penjara urusan belakangan ji…
    Kalo mau ber mi ria, belajar dulu logatnya. Jelas aja diketawain sama daeng karena logatmu suroboyoan. Ha…ha…ha…
    Orang Bugis sama Makassar tuh nggak bisa ucapkan akhiran n. Jadi kalo katanya makan jadi makang. Pokoknya yang akhir n pasti jadi ng…
    Btw, udah makan barongko belum Win? Kayaknya belum yah, soalnya kamu belum cerita tuh:))

     
    • Wina Dahlan

      February 18, 2010 at 1:09 pm

      Masih kuang? Ya jelas lahhhhhh…. Saya kan bukan native😉
      1. Thanks for the knowledge
      2. Iya hewan ternak juga bisa buat ‘lamaran’
      3. Kalo soal logat nyerah dehhhhh

       
    • Wina Dahlan

      February 18, 2010 at 1:13 pm

      BArongko belom juga. Iyah lupa tuh seharusnya cerita juga dalem 1 paragraf soal makanan2 khas yang belum aku cobain😉

       
  2. Amnah - mama raihan

    February 21, 2010 at 9:41 pm

    hai..hai wina..
    wah wah..baru 3 bulan di Makassar tapi udah tau banyak banget tentang makassar.Salut buat wina yang cepat beradaptasi dengan Makassar..

    tapi sorry nih aku kurang sepakat soal pernyatan “jual beli” dalam pernikahan adat bugis Makassar. Mungkin Wina dapat infonya dari beberapa orang yang mungkin juga belum terlalu paham tentang budaya bugis Makassar..
    untuk lebih jelasnya coba liat link di blow teman saya (Nova Lumar) http://www.journalnovalumar.co.cc/2009/02/kebiasaan-uang-naik-pada-bugis-makassar.html
    btw udah nyobain Ayam goreng sulawesi belum ???

     
    • Wina Dahlan

      February 22, 2010 at 7:06 am

      Saya kan punya moto kek motonya pada bekperker: “Live like local”😉

      Soal uang naik saya dapet infonya dari native lho mbak. Mereka sendiri mengistilahkan dengan “jual beli”. Saya tau sebenernya ini bukan jual beli beneran karena berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak keluarga, makanya saya nulisnya pake tanda petik.
      Kalo baca blog yang tersebut itu, emang berdasarkan kesepakatan. Tapi saya dapet info dari para natives di sini (bothe Makassar and Bugis) itu terjadi di keluarga yang moderat soalnya MASIH ADA keluarga yang ga mau nerima uang naik yang di bawah standar.
      Sekali lagi saya tegasin itu berdasarkan cerita orang native sini loh. Kalau saya pribadi itu terserah masing-masing pihak keluarga yang penting bisa melaksanakan kewajiban nikah berdasarkan Islam (kalo yang beragama Islam) bagi yang udah nemu jodohnya.

      Ayam goreng Sulawesi di Jl. Sulawesi yah? Belum tuh. Aku kalo wiskul nunggu suami dateng siy hehehe…

       
      • Zainal Arif Purwadi

        April 17, 2011 at 5:36 pm

        Kalo gitu mirip ama orang Banjar dari Kalimantan Selatan yang punya adat “baantar jujuran”, konon kalo di kota Banjarmasin bisa gede abis tuh jumlahnya.

        Saya pernah dengar cerita dari senior di kampus, konon sebenarnya orang Yogya juga punya adat ini, tapi mereka lebih melakukannya karena tradisi. Jadi mau berapapun yang dibayarkan ya gak masalah.

         
  3. Lidya

    September 13, 2010 at 1:08 pm

    Hmm…. cerita tentang kota Makassarnya bagus sekaliji…
    saya suka..🙂

     
    • Wina Dahlan

      September 14, 2010 at 7:35 am

      Terima kasih Lidya. Kita orang Makassar kah?

       
  4. febri

    January 6, 2011 at 9:07 pm

    infonya bguna mba,
    tp makan d makassar lumayan mahal euy. ga gmpng jg cr sayur he3 kecuali pergi ke pasar n masak sndiri

     
    • Wina Dahlan

      January 7, 2011 at 10:21 am

      Hohoho iya mahal2 maklum soalnya di luar Jawa. Saya sendiri lebih demen masak kok daripada makan di luar.

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: