RSS

Obat Paten vs Obat Generik

19 Mar

Inget ga, menjelang berakhirnya 100 hari kerja pemerintahan SBY-Boediono TVOne bikin sidak ke rutan? Waktu itu media heboh ngebahas temuan sidak di rutan itu. Ada kamar bak hotel bintang lima yang disediain bagi tahan VIP.

Entah karna latah atow ada alasan laen, RCTI juga melakukan sidak. Kali ini RCTI melakukan sidak ke rumah sakit *Sidaknya ini emang ga sebooming markus rutan siy. Saya aja ga tau kalo ga sengaja nonton tayangan ini*. Regarding program 100 hari pertama menkes yang baru, Ibu Endang Rahayu menjamin di RSUD-RSUD harus pake obat generik. Diharapkan kebijakan ini bisa berpihak pada rakyat kecil yang sebagian besar miskin.

Hasil sidaknya masih banyak RSUD yang ga patuh ama program menkes itu. Walhasil, orang miskin masih ngeluarin duit buanyak kalo mo berobat. Kasian banget deh kalo ngeliat mreka nebus obat di apotek RSUD yang harganya  rata-rata ratusan ribu. Duit dari mana mreka dapet ya?

Ada penelusuran penyebabnya. Ternyata ada kerjasama antara dokter ama produsen obat paten. Menurut pengakuan ex medical representative yang diwawancarai, biasanya dari produsen obat paten ngasi imbalan buat dokter berupa hadiah macem-macem dan seminar gratis ke luar negeri asal dia pake produknya. Sedangkan, kalo obat generik kagak ada promo apa-apa. Oooo pantesan……

Saya dapet info dari A yang kerja di Askes. Katanya sebenernya di Askes ada yang namanya DHPO (Daftar Harga dan Plafon Obat). DHPO ini isinya list obat-obat generik yang dah cukup diresepkan buat penderita penyakit tertentu *cmiiw mbak*. Yang ngerumusin DHPO ini para apoteker kondang loh *Berhubung saya ga punya bekron farmasi jadi maap saya ga tau apoteker kondang siapa ajah*. Maksud adanya DHPO ini supaya bisa jadi panduan para dokter untuk ngasi resep obat ke rakyat jelata. Tau sendiri kan kadang ada dokter dan RS yang curang ngasi obat yang berlebihan. Misalnya, seharusnya obat 6 biji cukup tapi diresepin satu lusin, dsb deh.

Oia, sebenernya obat paten dan obat generik tuh apaan? Kata A, suatu perusahaan yang nemu obat baru dapet hak paten selama dua puluh taun. Obat ini bisa dibilang sebagai obat paten. Setelah dua puluh taun hak patennya abis, produsen obat laen bisa nyontek ‘rumus’ bikin obat itu. Nah, ini yang disebut obat generik.

Secara ingredients sama kok, obat paten dan generik sama. Ini menurut ex med-rep yang diwawancarai RCTI *I’ve mentioned above* dan Bu Menkes juga kalo ga salah sempet diwawancarai ama RCTI dalam tayangan itu. Anehnya, saya pernah pasang status di fb soal ini, ada temen saya bekron kuliah di farmasi katanya ada bahan tambahan yang beda samsek. Saya tanya balik bahan tambahan ini berapa persentasenya tapi ga ada jawaban balik yang muasin. Kalo menurut saya siy seharusnya sama bahannya mungkin beda kadarnya kali yah. Pokoknya aman deh dikonsumsi. lha wong Bu Menkes sendiri juga belain pemakaian obat generik buat rakyat miskin.

Kenapa obat generik cocok buat rakyat miskin? Tentu aja jawabannya karna harganya murah bow. Pengalaman bude saya pernah diresepin obat paten. Karna dia termasuk pensiuanan PNS yang ga seberapa mampu beli obat mahal, dia minta diresepin obat generik. Harga obat patennya hampir 200K begitu ganti obat generik cuman abis sekitar 20K. Wowww….. Saya sendiri setelah ok minggu lalu, saya minta ganti obat generik. Saya kan dikasi dua obat (antibiotik dan obat penghilang rasa nyeri). Berhubung Stella Maris adalah RS Swasta, saya maklum ga semua obat generik tersedia di situ. Yang diganti cuman antibitotik Amoxan jadi Amoxillin. Saya tanya perbandingan harganya 10 biji Amoxan: 10 biji Amoxillin adalah Rp39.750:Rp7.200. Wowwwww….. mayan hemat kan.

Buat temen-temen yang mo berobat *apalagi ga ditanggung perusahaan* mendingan tanya ke dokternya. Resep obatnya obat paten ato generik. Kalo dikasi obat paten, minta ganti generik ajah. Ada cerita dokter yang suka nakut-nakutin pasien kalo mo sembuh minum obat paten tapi kalo mo mati pake obat generik. Doh…. Pak/Bu Dokter, kalo obat generik bisa bikin mati kenapa Bu Menkes bikin program obat generik di RSUD-RSUD? Plizz deh ga usah lebay. Apa mungkin Pak/ Bu Dokter kejar setoran supaya pengen jalan-jalan ke luar negri gratis atow balik modal kuliah kedokteran yang abisin biaya ratusan juta rupiah????

 
1 Comment

Posted by on March 19, 2010 in experince, thoughts

 

One response to “Obat Paten vs Obat Generik

  1. Allhands

    March 23, 2010 at 11:04 am

    Supaya nggak pusing soal obat generik vs obat paten, mendingan ajuin aplikasi green card di AS Win. Siapa tahu aplikasimu diterima dan kamu bisa tinggal di sana dan nikmati Medicare baru ala Obama:=)

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: