RSS

Hampir Pingsan

11 Jul

Minggu kemaren saya ikutan silaturahmi dengan keluarga temen kantor. Saya pernah denger kalo silaturahmi bisa nambah rejeki tapi bukan karna itu saya bersilaturahmi hehehe… Dasarnya saya suka ikutan begitu. Apalagi ini silaturahminya berhubungan ama musibah. Yang pertama, saya ikutan takziyah bapaknya temen kantor meninggal. Kedua, saya ikutan jenguk istri temen kantor yang lagi opname di RS.

Konon, saya sempet diperingatin ama temen yang lain bahwa orang hamil ga boleh ikutan takziyah dan ikutan jenguk orang sakit. Well I just heard bout the myths. Saya tanya beberapa temen lain dan mami ternyata itu cuma mitos. Dalam ajaran Islam ga ada larangan gitu. Yowes lah saya ga percaya dan bismillah niat saya baek.

Eitss…jangan salah yah pengalaman ini ga ada hubungannya ama mitos itu hehehe. Pengalaman saya ini berhubungan ama kondisi bumil yang bisa dianggap lebih lemah daripada orang ga hamil. Apalagi kalo perut dah mulai kliatan buncit banget. Yup, ini nyangkut ama kondisi fisik dan kekuatan kok.

Jadi critanya pas saya ikutan silaturahmi kedua hari Jumat, 9 Juli 2010. Saya ikutan jenguk di RS Labuang Baji. Ternyata kondisi RS ini memprihatikan. Parah banget de….Saya ga nyangka kalo ini layak dinamain RS. Menurut saya kondisi RS ini lebih parah daripada RSUD dr. Soetomo Surabaya jaman dulu. Kebersihan dan kerapian mungkin prioritas terakhir😦

Kamar yang mo dijenguk ini berada di lante 3. Sialnya, lift lagi rusak (dan saya yakin ini dah lama banget kejadiannya). Saya sempet jiper juga kalo naek tiga lante. Bismillah saya naek tangga pelan-pelan pake istirahat di lante 2 dan atur napas. Pas naek barengan ama temen-temen, saya denger ada yang berkelakar nama RS ini dari nama Labuang Bayi yang artinya membuang bayi hihihihi…Sadis yah tapi namanya aja lelucon.

Nyampe juga di lante tiga. Lha kok ndilalah napas saya jadi berat, badan lemes, dan kaki melambat. Saya berusaha bertahan ngatur napas secara saya mayan rutin juga latian pernapasan selama hamdun. Dengan langkah yang berat, saya jalan trus. Tiba-tiba mata saya jadi berkunang-kunang. Oh..oh..ini gejala awal mo pingsan niy. Saya bersandar pada tembok tiang deh. Saya brenti di situ sambil merem melek atur napas (dan beristighfar dalam hati tentunya, berdoa semoga kuat dan pulih). I knew I can hang on.

Emang bener saya ga sampe pingsan tapi saya dah lemes banget. Dipikir saya guyonan soalnya emang ‘medannya’ berat. Temen-temen yang lain dalam kondisi sehat aja ngos-ngosan abis dan bermandikan keringat. Saya inget malah saya sempet diketawain. Mungkin dipikir akting saya perfect banget bak orang sakit. Padahal emang mo pingsan.

Untung ada temen saya yang nyadar. Trus saya langsung dipapah. Waktu itu saya merem terus tapi masih sadar kok. Untung aja tempat berdiri deket ama ruang admin tempat ngumpulnya perawat. Sebelumnya temen-temen minta bantuan kursi roda ga ada. Saya dibaringin dalam ruangan situ deh. Trus baju, celana, bra, jilbab saya dilonggari. Saya kerasa pelipis, perut, dada, tangan, kaki digosok pake minyak kayu putih. Sebenernya saya paling anti ama minyak gosok, balsem, dan kroni-kroninya but I could’t refuse kan.

Ada seorang perawat yang ngukur tensi. Masya Allah tensi saya drop 80/60. Pantesan saya lemes bin pucet. Banyak yang komen saya ga sarapan kali. Padahal asli saya kekenyangan sarapan sehat (nasi, sayur, lauk pauk, susu). Ya ini lah fisik bumil yang berbadan lebih dari satu, lebih berat bebannya.

Alhamdulillah beberapa menit kemudian kekuatan saya kembali pulih. Saya bisa melek dan senyum. Niat jenguk orang sakit tapi kok amlah saya yang drop jadi ngerepotin orang laen. Trus Pengawas saya malah kuatir deadline kerjaan dari kantor Pusat sore ini ga bisa terpenuhi kalo saya pingsan. Nah, kalo ini dia dia malah dimarahi ama yang laennya. Ada orang sakit kok mikir kerjaan wuakakaka….Saya duduk sambil nyruput Teh Poci hangat yang dibeliin temen-temen. Alhamdulillah🙂

Saya agak was-was pas turun. Lift untuk orang disable pun ga ada. Ck..ck..ck..parah banget dehhh. Saya digandeng temen turun tiga lante. Pas turun kita smua ngeliat dengan mata kepala sendiri. Ada orang sakit yang didororong pake kursi roda. Begitu di depan tangga, dia bangkit dari kursinya dan naek sendiri bahkan perawat yang dampinginya pun pergi balikin kursi rodanya. Doohhhhh…parah deh. Malah ada yang pernah denger cerita kalo ada pasien yang dipaksa pindah kamar sendiri (kebetulan keluarga penunggunya ga ada) jalan bawa infus.

Saya jadi prihatin ama kondisi RS di sini. Di sini yang namanya RSU atow RSUD kondisinya slalu ga layak padahal di situlah rujukan para rakyat miskin soalnya bisa trima Askes Masyarakat Miskin dan Jamsostek. Seperti kasus temen saya itu. Dia belain opname istrinya di situ padahal jauh dari rumah soalnya di situ satu-satunya RS yang bisa nanggung full peserta Jamsostek. kalo dia berobat ke RS laen, dia ga mampu. Semoga kondisi kesehatan dan med service di negara kita cepat membaik. AMIN.

 
Leave a comment

Posted by on July 11, 2010 in daily, experince, love thing, thoughts

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: