RSS

Balada Taun Ajaran Baru

24 Jul

Taun ajaran baru bagi anak-anak sekolah dah dimulai. Jadi inget jaman saya masi usia sekolah dulu. Rasanya suka-suka sebel. Suka soalnya naek kelas dan dapet suasana baru. Sebel soalnya liburannya slese heheh😉

Berita-berita di tipi ga dikit yang ngabarin suka cita taun ajaran baru. Ada dua issue yang bikin saya ikut priatin dan aware. Yang pertama soal biaya mahal buat seragam dan buku. Saya loh ikutan sebel liat brita SD negri di suatu kota di Jatim ngasi harga 900K buat seragam doank!!! Yang kedua soal usia minimal masuk SD adalah 6 taun.

Seharusnya SPP buat anak di SD Negri gratis. Iya emang tapi masih banyak sekolah yang ngakalin dengan ngadain (entah itu mengada-ada atow ada beneran) seragam, buku, dan perlengkapan sekolah laennya. Sifatnya wajib lagi!! Ini yang bikin saya ikutan mangkel bin sebel.

Saya pernah ngalami situasi kek gini dulu. Sekolah wajibin beli buku-buku dan seragam. Dulu jaman saya sekolah masi ga ada seragam batik so waktu sekolah mo ngadain seragam batik banyak yang nolak. Kalo baju seragam merah putih dan pramuka kan bisa beli di luar yang lebih murah jatuhnya. Kalo anak bungsu kek saya malah bisa warisin baju dari kakak asal masi layak pake. Tinggal baju olahraga aja yang beli. Kebetulan mami saya kan orangnya vokal jadi bliow brani balikin hal-hal yang ga perlu even wajib😀

Ibu saya juga pernah ngakali soal buku😉 Bliow ngajari saya nampung dulu aja buku-buku yang mo dipake tapi jangan sampe rusak. Trus bliow yang nyari buku-buku itu di toko buku luar yang harganya lebih murah. Besoknya tinggal dibalikin deh heheh😀 Guru-guru saya mungkin dah tau sifat gigihnya mami jadi no komen heheh…

Slaen itu, buku bisa diwarisin dari sodara atow kakak kelas. Kalo soal buku kadang dari pihak penerbitnya yang komersil. Tiap taun bisa jadi cover diganti atow urutan bab diubah-ubah. Kalo ortu dan anak ga teliti pasti kepancing beli yang baru. Kalo di keluarga saya ga pake gengsi kok pake buku warisan. Saya malah lebih nyaman soalnya biasanya dah ada catatan tambahan yang berguna (asal buku masih bagus dan bekasnya orang rajin :D). Hal ini berlaku sampe kuliah kok. Kalo pun ada bab atow latian soal yang beda kan bisa dicatet ato difotokopi. Alhamdulillah dengan modal seminim mungkin kek gini saya bisa memperoleh manfaat yang maksimal (etlis optimal lah).

Masalahnya kan ga semua orang bisa kek gitu. Makanya menurut saya ortu tuh harus teliti dan brani vokal kalo ada penyimpangan di sekolah anaknya. Ngapain beli hal-hal yang ga perlu atow sebenernya dah punya?

Issue kedua adalah minimal 6 taun bis amasuk SD Negri. Ada anak umurnya 6 taun kurang 4 hari aja ditolak ama pihak sekolah. Saya jadi mikir Insya Allah kiddos lair November ini. Six years later ketika taun ajaran baru dia kan belum genap bener 6 taun. Hal ini berlaku buat anak-anak kelahiran setelah bulan Juni. Makanya kalo mo program bikin anak brikutnya sebaiknya diatur timing kelairannya😉 Moga-moga Allah ngabulin. Amin.

Kalo soal ini saya sempet discuss ama ibu-ibu di kantor. Ada yang bilang gampang aja ngakalinnya si anak masuk mulai semester brikutnya. Emang siy si kecil bakal ketinggalan satu semester tapi menurut saya itu bisa dikebut di rumah sendiri, asalkan si kecil dah bisa membaca dan menghitung sederhana.

Ada beberapa cara ngakalin lagi. Si kecil disekolahin di SD swasta. Biasanya orang-orang prefer SD Islam. Ini ide bagus juga skaligus anak dapet ilmu agama sejak dini. Masalahnya, biaya SD swasta kan jauh lebih maharani bow!!! Slaen itu, bisa juga si kecil ikut sekolah SD swasta atow sekolah luar kota laen supaya lebih murah biayanya trus beberapa semester brikutnya dipindah ke skolah idaman (idaman anaknya sendiri atow ortunya hayooo?). Yang penting, ortunya mau ribet proses kepindahan ini. Yang pasti ujung-ujungnya tetep nyedian duit pindah dwonk.

Phewwww….balada taun ajaran baru ini bikin ortu dan parents to be deg-degan juga yah. Menurut saya yah persiapannya nabung buat pendidikan anak. Bagi yang single ga dosa juga kalo nabung dari sekarang🙂

 
4 Comments

Posted by on July 24, 2010 in experince, happening, thoughts

 

4 responses to “Balada Taun Ajaran Baru

  1. Allhands

    July 26, 2010 at 10:47 am

    Seragam Rp.900 ribu? Bahannya apa tuh? Wol yah? Pasti bahannya impor dari Eropa tuh, jadi harga seragamnya mahal. Hebat yah guru dan birokrat pendidikan sekarang, nggak di kota besar maupun kota kecil, pikirannya sudah mengikuti era globalisasi dan perdagangan bebas….Pokoknya sukseskan pasar bebas…

     
    • Wina Dahlan

      July 30, 2010 at 6:51 pm

      Jamannya kapitalis kali….
      Seragam sekarang kan slaen seragam pokok (putih-merah, putih-biru, putih-abu2), seragam olahraga, dan pramuka, juga (diada-adakan) batik.

       
  2. suntea

    July 29, 2010 at 11:31 am

    heheheh…iya Mbak…aq aja kemaren deg2an liat PSB SMP 2010 di sby, secara adhek-q udah mo masuk SMP (wis tuwek aq rek..), dan adhek-q kan pas2an nilainya, kalo masuk swasta…lebih ribet lagi coz swasta yang lumayan udah starting SPP sekitar 250rb sebulan..(lebih mahal dari uang semesteran kalo diitung per bulan jaman di Unair). Untungnya alhamdulillah masih dapet SMP Negeri meski agak pinggiran…sing penting negeri hahahaha…

     
    • Wina Dahlan

      July 30, 2010 at 6:53 pm

      Iya Sun, pokoknya setelah jaman kita lulus skul semua skul dan kuliahan kompak naek gila2an.

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: