RSS

Cinta Manusia Ga Abadi

14 Feb

Tulisan yang nyrempet-nyrempet cinta ini secara ga sengaja dibuat pas hari palentin. Sebenernya dah semingguan ini saya mo nulis tentang ini. Sekarang waktu yang tepat soalnya lagi ga ada bos-bos rendah load kerjaan saya.

Kita semua ikutan kaget pastinya denger artis sekaligus politisi yang umurnya relatif muda mendadak meninggal dunia. Saya sendiri jadi tersadarkan (walopun dari dulu dah sadar) bahwa death calls you anytime. Saya blogwalking dan nemu beberapa blogger yang ngebahas tentang dia dan betapa cintanya istri yang ditinggalin. Well, it’s normal to cry when you are left by someone you love.

Ternyata infotainments ekspos tentang polah tingkah si istri ini. IMHO it’s overwhelmed. Masak seminggu full infotainment nayangin itu-itu ajah. Gambar dan ceritanya sama pula. Yang lucu nih, temen-temen cewek yang seruangan ama saya di kantor khusuk banget ngikuti cerita yang menurut mereka romantis. Dududududu…..

Berduka adalah hal yang manusiawi. Masalahnya sampe kapan kita harus berduka? Menurut pengalaman saya secepatnya kita ikhlas secepatnya pula kita jadi ‘ringan’. Pokoknya jangan lama-lama deh berduka dan membatasi diri soalnya kalo lama-lama biasanya akal sehat ilang.

Manusia ditakdirkan hidup harus siap mati. Orang-orang di sekitarnya apalagi yang menyayanginya juga kudu siap kalo sewaktu-waktu ditinggal. Toh cinta macem gini ga awet. I mean manusia aja ga abadi di dunia ini apalagi cinta manusia. You may call me an unromantic person but hey, let’s get rational. Inget donk, kita semua di dunia ini milik Allah SWT. Adalah hak Allah kalo manggil makhluk ciptaanNya.

Kalo udah tau gitu, sekarang gimana kita ngadepin itu. Pertama, sedih dan berduka. Okeh itu manusiawi as I wrote before. Then? Ikhlaskan kepergiannya, doakan dia, maafkan dan mintakan maaf buat orang lain atas nama keluarga, lunasi utang-utangnya (kalo ada), trus lakukan prosesi pemakaman dengan sewajarnya. Kenapa sewajarnya? Kalo setiap hari datengin makamnya sambil nangis dan nyiumin nisannya ada potensi syirik. Trus rasional bisa menjauh apalagi kalo pake update status (di fb) atow timeline (di twitter) kalo ga bisa hidup tanpanya dan pengen ikut mati.

Saya pernah kehilangan ayah. I cried then my life goes on. Saya minimal medoakan sehari lima kali. Semakin saya dewasa (ngomong aja tua, Win :p) saya semakin sadar ternyata dulu saya sering salah paham dan jengkel ama ortu. Hal-hal ini juga makin bikin saya khusuk doa. Inget, perkara yang ditinggalkan orang mati yang abadi cuman amal jariyah, ilmu bermanfaat, dan doa anak shaleh. Jadi jauh lebih baek ngajarin anak mendoakan ortunya yang telah tiada daripada ngajak nangis-nangis di makam tiap hari.

Saya juga pernah kehilangan anak. I lost newborn baby that I’ve never seen in this world. Saya sempet stres setelah kejadian itu tapi begitu saya nemu ikhlas, semuanya terasa lega. Alhamdulillah. Bukankah Allah yang memberi sekaligus menghilangkan segala sesuatu?

Kliatannya saya gampang ngomong yah. Praktek biasanya ga gampang. Yup, semoga kita tetap berada di jalan Allah dalam suka dan duka. Amin🙂

 
Leave a comment

Posted by on February 14, 2011 in love thing, thoughts

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: