RSS

The Show Must Go On

22 Mar

Sebenernya banyak ide cerita buat postingan di blog, tapi akhir-akhir ini saya lagi ga mood nulis. Saya lebih rajin blogwalking dan belajar financial planning secara otodidak😉

Eniwei, judul di atas jadi tagline saya buat seorang temen yang curhat ke saya.

Ceritanya ada temen satu kompeni yang curhat via sms ke saya *hahah so yesterday bangetz ye secara saya BB hater*. Nasibnya sama kek saya kena ikatan dinas penempatan seluruh Indonesia yang ada konsekuensinya berjauhan ama keluarga. Setelah bebas ikatan dinas ga boleh hamidun selama satu taun, akhirnya mreka bikin program punya momongan. Keknya mreka masih ragu secara masih LDR ama misua.

Mungkin dia terinspirasi ama pengalaman saya melahirkan *ehem ehem loh kok gue jadi yang geer*, jadi tanya-tanya gimana kalo serba sendiri. Emang kalo dibayangin berat LDR ama suami. Dulu sebelom nikah aja saya parno sendiri kalo misal saya hamil berjauhan ama suami. Begitu ngejalaninnya alhamdulillah saya diberi kekuatan ama Allah.

Sebenernya saya ada rencana mo minta diusulin mutasi satu kota ama suami. Brubung saya masih ‘new kid on the block’ jadi saya tau diri dan berusaha nikmatin kena dampak penempatan. Apa daya saya orang biasa, bukan anaknya VP kompeni ini apalagi anaknya pejabat gede jadi ga bisa milih kota penempatan kerja, boz😦 Mudah-mudahan dimudahkan jalan saya untuk bersatu ama suami *amin*

Back to a friend of mine tadi, dia konsul lah ke saya. Saya cuman bisa nasehatin jangan takut. Jangan takut rencana berumah tangga hancur gara-gara distance. Emang siy sepertinya berat tapi kalo ikhlas *bukan berarti pasrah ga minta mutasi ke kota suami* Insya Allah semuanya jadi mudah. Saya sendiri dulu pas hamil sebenernya dah ngerasa bakal ngalamin solo delivering baby without hubby by my side. Sedih banget siy kalo inget-inget jadi korban penempatan ga adil gini. Maksudnya, masih ada lah yang namanya anaknya pembesar-pembesar kompeni yang dapet kota penempatan yang enak, ga jauhan ama keluarga.

Tapi saya yakin bahwa Allah Maha Mendengar dan Adil. Ya, mungkin keinginan saya ga didengar ama orang laen tapi Allah yang tahu. Prinsip saya cuman satu, hanya Allah lah tempat saya bergantung. Dulu Siti Hajar aja melahirkan sendirian juga dapet kemudahan dari Allah. Insya Allah jihadnya ibu-ibu dalam melahirkan anak kan slalu dapet skenario terbaik dari Allah. Yes, the show must go on.

Justru rugi hanya gara-gara jarak ga mau punya anak IMHO. Ga semua orang bisa punya anak. Ga semua orang yang punya anak mudah juga hamilnya. Makanya kalo ga ada kendala medis, lebih baek ga usah nunda punya anak. Kalo hamil masih jauh ama suami kan gpp toh kita hamilnya dalam kondisi bersuami😉

In the end, sebagai wanita kita kudu bisa independen. Yesss enak kok jadi independent woman *kebetulan saya dan temen saya itu demen banget Neyo jadi nyambung juga ama lagu yang independent woman hihihi*. Independen iya tapi kita tetep kudu minta mutasi jadi sekota ama suami supaya bagus buat perkembangan anak dan finansial juga😉 Mudah-mudahan para pembesar mendengarkan suara hati ibu-ibu yang LDR ama suami dan mengabulkannya juga. AMIN🙂

 
 

2 responses to “The Show Must Go On

  1. Asop

    March 24, 2011 at 10:42 am

    Saya ikut mendoakan yang terbaik untuk keluarga Mbak Win.🙂

     
    • Wina Dahlan

      March 26, 2011 at 1:53 pm

      Amin makasi Asop dukungannya. Long time no ‘see’ euy!!

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: