RSS

Paket 65Ribu/Bulan Merugikan

12 Aug

Entah beruntung atow sial, saya dapet rumah dinas yang ada pesawat telfon. Keuntungannya, itu telfon bisa buat ngecek keadaan rumah dan penghuninya tanpa gantungin ponsel. Kalo ngecek pake ponsel kan bisa aja yang terima telfon bo’ong secara mobile gitu loh. Ga enaknya, kelebihan pulsa ditanggung sendiri soalnya yang ditanggung perusahaan cuman abonemen doank.

Dari awal saya bertekat ga bakal pake PSTN kecuali dalam keadaan mendesak. Surprisingly, gaji saya dipotong setiap bulan sejak saya pindah rumah. Usut punya usut, ternyata telfon rumah dikenai paket 65ribu/bulan oleh Telk*m.

Saya konfirmasi ke pihak Telk*m katanya paket ini disetujui oleh seseorang di rumah pada tanggal 24 Agustus 2010. Karna saya belum nempatin rumah waktu itu, saya hubungi pemilik rumah supaya minta dihentikan paket langganan itu. Anehnya, pemilik rumah ga pernah ngerasa ngasi approval itu. Saya emosi donk ama Telk*m, masak rumah dalam keadaan kosong gitu kok bilang ada yang ngasi approval. Saya tanya sapa namanya yang ngasi approval ga tau jawabnya. Ehhhh giliran saya minta distop paket yang mengada-ada itu, saya dipersulit banget.

Awalnya saya hubungi via telfon beberapa kali. Katanya kalo stop langganan ga bisa via telfon. Ga adil banget yah, mreka nawarin paket langganan via telfon tapi kenapa ga boleh pelanggan minta stop via telfon? Apalagi dalam kasus saya, kami (saya dan pemilik rumah) ga pernah ngasi approval samsek. Yawda saya coba sabar jabanin petunjuk mreka. Katanya hanya pemilik rumah yang bisa dateng ngurus pemberhentian di Plasa Telk*m.

Fyi, rumah ortu di Surabaya juga pernah ngalamin gini beberapa kali. Tanpa approval, dengan enaknya Telk*m ngenai paket ini. Brubung rumah sendiri, jadi nyokap cepet ngurusnya. Klaim uang kembali pun diproses dengan cepet. Pegawainya ngerasa kali kalo kesalahan emang pada Telk*m.

Saya hubungi pemilik rumah. Karna dia orang kantoran juga, jadi dia ga ada waktu ngurus gitu pas jam kantor. Saya maklum lah secara orang banking biasanya lebih hectic kerjaannya. Persoalan ini berjalan ngambang beberapa bulan. Dia sempet umroh whilst saya etlis sebulan sekali dines luar kota. Jalan tengahnya dia ngasi surat kuasa. Mana dia ga bisa bikin surat kuasa lagi. Saya bikinin deh dan kirim via email. Ngasinya dua minggu kemudian pas saya mo brangkat umroh. Bagoessssss!!

Pas tanggal 13 Juni 2011 kemaren saya baru bisa dateng langsung ngurus di Plasa Telk*m di Balaikota. Keganjilan pun mulai terjadi. Saya critain kronologisnya. Saya disuruh ngisi form komplen. Mbak cs-nya tanya apa saya punya fotokopi KTP. Saya cuman bawa KTP ajah. Trus dia diem. Asli diemnya dia ga enak tapi gue dah punya feeling kalo tuh kantor ga ada mesin fotokopian. Padahal biasanya cs di kantor manapun slalu nanggepin bilang “Gpp di sini bisa difotokopikan”.

Trus saya nuntut uang saya dikembaliin sejak September 2010. Kalo diitung-itung hampir setaun ini gue potong gaji lumayan cuy. Eh, dijawab ama mbak cs-nya (namanya Pipit) kalo hanya bisa diklaim mulei April 2011 dengan alasan DATA SEBELUM APRIL 2011 GA TERSEDIA DI SISTEM KOMPUTERNYA!! Hellowwwww ini kan perusahaan telekomunikasi masak buka data belom setaun lalu ajah ga bisa. Ketauan bo’ongnya. Saya nahan diri ga meledak dulu soalnya saya mo ikut ‘jalannya’ dulu. Eh, ga nyangka dia nyuruh saya balik besok dengan alesan KLAIM UANG TIDAK BISA DIHITUNG SEKARANG JUGA KARENA DATANYA KUDU CARI. Heloowwwwww padahal baru aja saya minta rincian pemakaian bulan lalu langsung bisa diprint. Masak gini aja ga bisa. Tuh kan ketauan bo’ongnya lagi. Saya sindir aja ngomong “Pantesan mbak Telk*m labanya gede soalnya suka ngambilin pulsa orang tanpa ijin”. Dengan polos tololnya dia jawab “Iya” tanpa berani natap mata saya.

Saya siapkan strategi penyerangan. Untung aja saya nemu link ini buat ngecek tagihan telfon, modem, dan cdma flex*. Saya prin rincian tagihan sejak bulan September 2010 jadi dia ga ada alesan nolak tuntutan klaim saya kalo saya bisa nunjukin buktinya. Salah sendiri bikin alesan kok ridiculous😀

Besoknya saya kembali. Waktu dia tanya udah buka fotokopi KTP, saya nanya balik “Di sini ga ada mesin fotokopi ya?” Si mbak ngejawab dengan senyum kecut “Ada tapi rusak”. Saya langsung nyindir “Kenapa ga bilang dari kemaren. Pantesan saya disuruh balik besoknya” Menyebalkan emang urusan yang bisa dislesein dalam satu hari jadi ketunda karna mbaknya males ngasi info ini.

Dia udah siapin rincian restitusi 3 bulan terakhir. Saya mulai ngebahas mengenai tagihan sebelumnya tapi ga digubris. Dia ngitung-ngitung trus nulis kuitansi restitusi lama banget bok. Saya disuruh tanda tangan kuitansi tapi saya bombardir dia dengan pertanyaan memojokkan alesan dia yang konyol. Apalagi dia masih nolak dengan alesan saya kudu lapor secara tertulis lah, saya kudu telfon lagi ke 147 lah, pokoknya alesannya macem-macem dan ga konsisten. Puncaknya, dengan nada agak tinggi saya bilang while I pointed her “Kalo situ bilang alasannya ga ada di sitem, ok sekarang saya kasih perincian tagihan sejak bulan September. Saya dapetnya dari internot lohh. Masak masyarakat aja bisa dapet info sedangkan pegawainya Telk*m ga bisa!! Jadi situ ga punya alasan nolak permintaan saya lagi!” Si mbak diem aja ga brani liat saya. Trus buru-buru dia bilang (tanpa ngeliat saya) tunggu bentar sambil dia pergi ke dalem ruang atasannya. Sebenernya saya dah mo bilang ketemu atasannya aja tapi udah keduluan dia.

Saya nunggu lama banget cuy. Ada kali 15 menit lebih. It was so boring to me.

Akhirnya dia kluar. Tanpa berkata apa-apa dia ngitungin restitusi saya sejak bulan September. I smiled, a winner smile😀

Sebenernya masalah ini bisa dislesein pas hari pertama begitu si mbak buka sistem di komputernya. Sayangnya, saya ga bisa liat layar kompinya. Keknya sengaja layar kompinya diikin menjorok ke dalem ruangan jadi customer ga bisa liat-liat layar kompinya. Coba kalo kliatan, saya mo nyidak si mbak. Lemme take control over the computer hihihi

 
2 Comments

Posted by on August 12, 2011 in experince, office, thoughts

 

2 responses to “Paket 65Ribu/Bulan Merugikan

  1. Asop

    August 12, 2011 at 11:35 am

    Pelayanan Telk*m harus ditingkatkan lagi.😡

     
  2. Sitta

    August 16, 2011 at 9:34 pm

    Ah, sama baruuu aja g smp seminggu aku juga komplain ke kantor t3lk0* gara2 tagihan telp mess guru naik, awalnya kupikir abonemennya naik, ajegile dari 39.200 jadi 65rb, lgs kutelpon cs-nya katanya sudah ada persetujuan dr salah satu anggota drumah tsb,pdhl yg ada di rumah tsb hanyalah pembantu yg pst tdk berani memutuskan sesuatu tanpa bertanya ke kantor dan 3 orang guru asing yg g bisa bhs Indonesia dn lebih anehnya line nomor itu tdk dsambungkan ke pesawat telpon jd drmn dia minta persetujuannya yak? Aneh.. Saat itu jg kuminta u/ diganti dgn abonemen biasa ajah,namun jwbn yg kudapat mbulet kayak benang kusyuut dan mnrt mbanya hrs ditutup dr pswt telp yg bersangkutan.. Hmmm.. Mungkin ada baiknya hrs didatangi lgs kali ya ke plasa t3lk0*. Tfs, at least berarti ku tidak sendirian *halah*.. Hahaha, malah jd curhat *maap*

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: