RSS

Mengkritisi Spanduk Shalat Ied

08 Sep

Waktu Idul Fitri 1432H kemarin sempet dijadiin perdebatan. Kalo liat kalender, Idul Fitri jatuh tanggal 30 Agustus 2011. Mendekati hari h, pemerintah tiba-tiba mutusin kalo Idul Fitri diundur jadi tanggal 31 Agustus 2011. Alasannya sih sebagian besar titik untuk ngeliat hilal ga kliatan.

Saya awalnya juga ikutan bingung mo ikut yang mana. Tiba-tiba aja saya mutusin tanggal 30 aja dan kebetulan misua juga sama keputusannya. Masalahnya sebagai pendatang, saya ga tau masjid mana aja yang ngadain shalat Ied tanggal 30. Saya jadi inget developer rumah yang saya tempatin kan dah nyebarin selebaran dan masang spanduk yang ngumumin tanggal 30 lebarannya.

Pas tanggal 30 pagi, saya pergi ke Pantai Akkarena. Yup, kompleks perumahan yang terdiri dari beberapa cluster dipusatin di Akkarena shalat Ied-nya. Saya sebelumnya dah bayangin suasana alami buat shalat Ied di pinggir pante bok. Ternyata kondisinya sepi-sepi aja tuh. Banyak orang yang juga kecele.

Saya kecewa banget ama developer Tanjung Bunga. Ini kritik membangun buat manajemennya. Menurut saya manajemennya kurang informatif. Dari tulisan spanduknya aja dah salah. Mreka berani nulis shalat tanggal 1 Syawal 1432 (30 Agustus 2011). Kecuali Muhammadiyah, pada umumnya tempat penyelenggaraan shalat kalo nulis spanduk shalat Ied pake nyantumin “Insya Allah” tanggal masehinya. Kalo ini salah kaprah, yakin banget kalo shalat ied tanggal 30 yang kenyataannya mundur. Udah gitu ‘dosanya’ mreka ga ngasi ralat pengumuman padahal selebaran yang ‘pasti’ disebar ke seluruh kompleks rumah. Seharusnya mreka ngasi spanduk ralat kek yang dipajang di Akkarena juga. Alih-alih gitu, malah ga ada satpam atow security yang jaga. Ada sih yang jaga tapi IMHO ga resmi soalnya ga pake baju satpam/security. Nah kalo yang kecele kan kasian banget mo ‘lari’ ke mana yang niat lebaran hari itu juga. Pssstttt…emang sih selama saya tinggal di Indonesia Timur, saya ngerasa yang namanya servis aka pelayanan dan sopan santun ples etika di sini ga diutamain. Itu yang bikin saya dan temen-temen pendatang jadi keki banget.

Eniwei alhamdulillah yah (Syahrini mode on) setelah subuh saya dapet ilham buat googling lokasi Muhammadiyah yang ngadain shalat ied. Di Makassar, Muhammadiyah nyediain empat lokasi. Yang paling deket di Unismuh (Universitas Muhammadiyah) di Jl. Sultan Alauddin. Makanya, saya langsung ‘lari’ ke sana.

Seneng banget ternyata di sana jamaahnya banyak juga. Ratusan apa ribuan gitu deh, sampe diliput Metro TV segala. Lucunya nih, banyak orang yang ngajak anak kecil (even baby). Walhasil saya liat banyak balon yang menghiasi langit para jamaah🙂

 
2 Comments

Posted by on September 8, 2011 in announcement, experince, happening

 

2 responses to “Mengkritisi Spanduk Shalat Ied

  1. Asop

    September 8, 2011 at 9:28 pm

    Saya ikut pemerintah.🙂

    Lagipula, kalender di rumah saya tanggal merahnya ada dua, tanggal 30 dan 31. Jadi, ada dua kemungkinan.:mrgreen:

     
    • Wina Dahlan

      September 9, 2011 at 6:47 am

      Dua hari dibuat tanggal merah kan artinya hari ke-1 dan 2 Idul Fitri. Kalo Idul Fitri versi pemerintah tgl 31, seharusnyayg merah jadi tgl 31 dan 1. Seharusnya juga kantor mundur juga masuknya selasa, 13 September 2011😀

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: