RSS

Hadiah Pernikahan

15 Nov

Apa yang ada di benakmu kalo terima undangan nikah? Setau saya wajib hukumnya kita datang kalo diundang dalam suatu acara. Kalo cewek pasti mah kepikiran juga mo dateng pake baju apa. Iya kan, ngaku ajah!! Last but not least pastinya kita bawa hadiah pernikahan. Paling praktis hari gini kita bawa amplop. Amplop yang ada isi duitnya loh!!!

Spik-spik soal amplop, saya masih terheran-heran soal tren ga penting dalam kado-mengado. Merhatiin ga kalo sekarang dalam undangan nikah biasanya ada tiga gambar kecil. Ada gambar kado, bunga, dan amplop. Gambar kado dan bunga dicoret. Ngerti kan artinya? Yessss, diharapkan (atow diwajibkan yah?) kita dateng bawa amplop (cencunya berisi duit) sebagai hadiah pernikahan.

Ada undangan nikah lewat facebook dari seorang temen. Ini lebih parah. Pada akhir undangan dia ngasi tulisan gini “PS: Kami tidak menerima bingkisan ataupun karangan bunga”. Ouchhhh… Saya jadi ilfil deh. IMHO kesannya minta-minta duit deh.

As I said earlier, tren ini ga penting. IMHO tren ini aneh, indicent, dan sangat jauh dari konsep walimatul ursy (kalo yang punya hajat beragama Islam). Saya jadi punya kesan yang punya hajat ini maksa ngadain resepsi nikah. Harapannya dengan uang buwuh, si punya hajat ini bisa break even point, syukur-syukur bisa raising profit. Padahal, seharusnya konsep walimatul ursy adalah resepsi yang sesuai dengan kemampuan. Kalo ga mampu ya ga usah maksa ngadain. Gitu aja kok repot. Trus kalo punya hajat ya mbok ya jangan ngrepotin yang diundang supaya ngasi duit. Kasian kalo tamunya orang menengah ke bawah, bisa aja duit 50k pun dianggap besar untuk spending something.

Lagian pernikahan kan bukan akhir dari panggung kehidupan. Justru pernikahan adalah awal dari kehidupan baru antara dua insan yang beda *ehhh kok bahasanya sok wise gini ye*. Makanya saya dari awal sewajarnya aja nyiapin pernikahan *soalnya ga ada duit milyaran buat pesta heheh*. Yang penting kan post-marriage life. Malahan kalo bisa hadiah pernikahan bisa jadi modal dalam berumah tangga. Post-marriage life kan butuh modal gede. Coba itung aja biaya hidup bulanan berapa plus kebutuhan papan, sandang, belom lagi punya anak pasti nambah kebutuhannya. Betul kan? *nyari temen*

 
2 Comments

Posted by on November 15, 2011 in happening, love thing, thoughts

 

2 responses to “Hadiah Pernikahan

  1. Sukmadityasari

    November 15, 2011 at 9:16 am

    butulll mbak winul..
    btw, ide dari mana yah buwuh dan balik buwuh itu? sampe garuk-garuk kepala soalnya sampe nyempil ke desa-desa adat kayak gitu, mana buwuhan dianggep sama ma utang-utangan gitu.. Kalo ga bikin hajatan, dan buwuh ga balik katanya rugi.. Coba, rugi darimana coba? grrrrr..

     
    • Wina Dahlan

      November 15, 2011 at 9:31 am

      makasi bintangnya mojajiiiiii *kecups*
      iya kan. makanya aku prihatin kalo ada yang maksa ngadain pesta mewah padahal pake utang.

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: