RSS

Si Bibi

15 Nov

Saya memang mo cerita soal ART tapi saya ga curcol loh yah. Saya ga mau cerita sehari-harinya dalam kehidupan rumah tangga kecil kami. Tujuan saya nulis ini cuman buat kenangan siapa tau suatu saat Andra baca ini. Dia kan bisa tau dulu waktu kecil pernah ama si bibi ini.

Si bibi ini kerja ikut saya sejak Andra lair. Pas banget Andra lair, mama ke Makassar sambil bawa ngajak si bibi ini. Dia aslinya orang Ambon (Masohi lebih desa lebih tepatnya) yang mo ngadu nasib jadi TKW. Kebetulan ada tante jauh yang kebagian tugas nyari bibit TKW. Si bibi diajak ke Jakarta buat persiapan berangkat ke Arab. Setelah menjalani proses ternyata dia dikasi tujuan ke Malaysia. Si bibi ga mau dan tetep stay di tempat penampungan agen (saya curiga agen ilegal) ga tau sampe kapan. Dia pamit mo maen ke rumah tante saya tapi dengan niat kabur dari agen.

Si bibi sebenernya usianya udah mid 30 dan punya anak tiga. Dia niat kerja jauh (tentunya diijini suami ya) demi nyari duit buat sekolah anaknya. Karna di Jakarta ga dapet kerja juga, dia bilang tante kalo mo kerja rumah tangga di Indonesia aja gpp. Dia ditawari ikut saya di Makassar pun mau.

Alhamdulillah yah saya cocok. Dia orangnya rapi dan resikan (suka bersih-bersih). Tenaganya kuat tipikal orang Timur yah. Orangnya juga rajin shalat lima waktu, malahan meski di rumah dia ga mau lepas jilbab. Dia juga pintar ngemong anak *ya iya lah pengalaman dengan tiga anak sendiri*. Karna dia dah makan garam, jadi dia suka ngasi masukan-masukan. Namanya orang pasti ada kekurangannya juga tapi saya ga mau cerita. Saya berjanji berusaha untuk ga ngomongin orang di depan publik ya cyin, catet!

Si bibi janji kerja dua taun aja. Ok pas banget keknya kalo punya anak kecil kan dua taun pertama pasti repot-repotnya. Lama-lama dia gelisah kepikiran nasib anak pertamanya. Dia pengen tau anaknya itu naek kelas ga. Kampung si bibi tuh kan desa banget. Listrik dan PSTN aja belom masuk jadi susah komunikasi. Kalo mau kirim surat biasanya kepala desanya ga nyampein. Pernah dia usaha telfon temen sesama seperjuangan TKW yang dah balik ke Masohi, eh ternyata si temen ini oportunis malah minta pulsa tapi ga mau nolong.

Karna saya ga tega juga dia kepikiran anak, saya ijinin dia pulang satu taun. Saya tau resikonya dia ga bakal balik lagi kerja ama saya. Dia sih bilang kembali kok soalnya dia dah betah dan cocok. Dia maunya kerja terus sama saya malahan. Saya belain loh nembakin KTP buat dia soalnya KTP-nya kan disita ama agen TKW dulu jadi dia ga punya ID card blas.

Lebaran Idul Adha dipilih sebagai momen tepat untuk mudiknya. Dia janji seminggu doank mudik trus balik Makassar. Seminggu itu saya donk kerja rumah tangga beneran *jadi selama ini ga beneran?* Untung sih masih ada mama yang bisa gantian ngasuh Andra.

Masalah dateng pas hari h kepulangan bibi, ternyata dia ga pernah muncul di depan pintu rumah😦 I think she went home for good. Sedih pasti tapi jujur aja sebenernya saya juga kepikiran dan kasian ama si bibi. Soalnya ga ada komunikasi jadi kita kan ga tau ada apa di sana. Mama bilang mungkin dia ga diijini suaminya kerja jauh lagi. Saya sih cuman bisa ikhlas dan doain semoga dia dan keluarganya baik-baik aja.

Satu hari setelah hari h seharusnya si bibi balik, mama saya ada jeperluan ke Jakarta. Untungnya ada mama mertua dateng bantuin. Saya pun lebih kerja keras bagi waktu antara kantor, kerjaan RT, dan ngasuh Andra. Sebelum berangkat kantor saya nyapu, ngepel, nyuapin dan mandiin Andra, sekaligus nyuci dikit. Siang kalo sempet pulang dulu. Pulang kantor siram kebun, nyuapin Andra sekaligus bermaen, trus malemnya nyetrika. Capek pasti tapi nagih juga loh kerja RT sendiri😀 Nikmat rasanya bisa ngerjain bersih-bersih di rumah sendiri.

Masalahnya, mama saya kan bentar lagi mo capcus dari rumah saya. Bliow mo gantian ke rumah kakak saya yang persiapan mo ngelairin anak pertama. Jalan satu-satunya ya mintol ama mertua selama belom ada pengganti ART tapi sampe kapan yak???

Barangkali ada info orang yang mo kerja di Makassar boleh ya menghubungi saya. Kalo temen-temen kantor saya ga ngerekomen ambil ART yang asli Sulawesi jadi lebih baik “impor” sajah. Oia, barangkali ada yang tau nasib si bibi yang bernama Dalila Pulu, hubungi saya juga yah. I just wanna know that she and her family is okay🙂

 
4 Comments

Posted by on November 15, 2011 in experince, family & relatives

 

4 responses to “Si Bibi

  1. Allhands

    November 16, 2011 at 10:40 am

    “Kalo temen-temen kantor saya ga ngerekomen ambil ART yang asli Sulawesi jadi lebih baik “impor” sajah”….Ini pasti soal clash of civilization-nya Prof. Huntington dalam skala mikro🙂

     
    • Wina Dahlan

      November 16, 2011 at 12:37 pm

      I think it’s misunderstood. I wrote it not like what you thought. Fyi, my friends in office here are indigenous to Sulawesi. They didn’t recommend ART from here because of their low average ability instead of ethnic group or something.

       
  2. Asop

    November 16, 2011 at 5:54 pm

    Semoga berhasil menemukan ART, ya.😉

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: