RSS

Ketika Listrik Sulselbar Padam

08 Nov

Minggu lalu, saya lupa hari dan tanggal tepatnya, ada kejadian PLTU Tello terbakar. Ada yang bilang meledak juga sih. Saya ga tau mana yang bener, kalo mau silakan googling sendiri😉 PLTU ini memasok listrik wilayah Sulselbar. Akibatnya, seluruh Sulselbar hampir jam 12 malem listriknya padam.

Di rumah, yang pertama kali bangun adalah Andra. Dia ngoceh sendiri bilang “Lampu mati, AC mati, air mati, lagu anak-anak mati”. Dia ngoceh gitu berulang-ulang deh hehehe… Dia risih kali ya kamar gelap gulita. Saya nyalain senter dari ponsel. Abis itu kita tidur lagi.

Sekitar 1-2 jam kemudian, Andra bangun lagi. Kamar gelap total lagi. Saya liat senter ponsel mati yang artinya batre ponsel abis cyin. Untung mami berinisiatif ambil dan nyalain lilin. Selagi nunggu lilin, Andra masih ngoceh dengan kata-kata yang sama kek tadi🙂 Setelah lilin nyala di kamar, kami pun tidur lagi.

Sampe saya pergi ke kantor paginya, listrik di rumah pun masih mati. Pas di kantor, temen-temen pada cerita soal listrik mati. Ternyata sebagian area Makassar ada yang udah nyala listriknya. Ada yang prediksi palingan ntar ada pemadaman bergilir atau air ntar juga ikut-ikutan mati.

Yang paling heboh tentunya ibu-ibu yang punya anak kecil. Mreka pada ga bisa tidur semalemnya soalnya anaknya histeris ga bisa tidur. Ada yang ga bisa brenti kipas-kipasin anaknya. Tetangga saya pun juga sama ada yang anaknya ga bisa tidur dan emaknya kecapekan ngipasin. Saya, Andra, dan mami alhamdulillah bisa tidur pules lagi. Bangga banget deh ama Andra yang ga rewel meski tidur ga pake AC.

Sejak awal saya dan suami emang berkomitmen ga terlalu manjain Andra pake AC. Menurut pengalaman, saya ga seneng kalo liat ada anak atau orang yang jadi heboh kepanasan kalo ga ada AC. Bahkan ada juga lho temen yang ga suka berkunjung kurang nyaman berkunjung ke rumah orang lain yang ga ber-AC. Saya paling ga suka sikap gitu. Plis deh sebagian besar penduduk Indonesia emang miskin. Ikut berempati dikit, napa sih? Makanya, sejak awal saya pake AC seperlunya. Saya ngajarin Andra pake AC buat tidur ajah. Kalo pun tidur, saya ga pake suhu rendah. Awalnya boleh lah di bawah 27 derajat tapi setelah dingin biasanya saya setel jadi 28 bahkan 29 derajat. Saya ga mau Andra terlalu dimanja ama hawa dingin trus kalo di luar jadi kurang bisa survive ama hawa panas di luar sana. Terbukti kan pas listrik mati dia ga terlalu bermasalah. Saya emang ngipasin dia tapi ga lama dia merem lagi dan kipas pun saya taruh. Saya kan juga mau tidur pules cyin😀

Oh iya, saya jadi inget kejadiannya itu hari Rabu, 31 Oktober 2012 malem. Saya baru inget soalnya besoknya tanggal 1 November, saya stock opname di gudang nunggu  lama soalnya listrik belum nyala sedangkan daftar stok belum di-print.

 

 
Leave a comment

Posted by on November 8, 2012 in experince, family & relatives, kiddos

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: