RSS

Accidentally Trial

13 Nov

Hari Sabtu, 13 Oktober 2012 kita bertiga (saya, Andra, dan mami) jalan-jalan ngemol di TSM. Tumben-tumbennya saya ngajak muter-muter mol. Biasanya saya cuman betah ngunjungi di lantai basement doank particularly Carrefour. Nah, ga sengaja saya digiring ikutan promo opening preschool baru.

Namanya IOP preschool. Bisa ditebak ini preschool anggota dari preschool luar negri, UK lebih tepatnya. Promo ini ngajakin anak-anak sekaligus trial. Awalnya Andra ga mau diajak maenan ke situ. Saya terpaksa turun tangan “nyebur” ke arena permaenan. Saya dampingi terus Andra sampe dia mau maen sendiri. Meskipun dia dikelilingi ama guru-gurunya tapi dia ga respon tuh heheh…

Selagi Andra maenan, saya nyuri waktu minta info tentang sekolah ini. Mami sebagai neneknya Andra juga udah dikasi info tentang program sekolah ini. Konsepnya bagus sih belajar lewat maenan. Apalagi maenannya impor bahkan beberapa perabotnya pun kluaran Ikea cyin. Guru-gurunya juga proaktif dan atraktif.

Yang agak ga sreg adalah bahasa pengantarnya. Sekolah ini pake full english. Saya setuju banget sih sedini mungkin anak diajarin pake bahasa internasional, tapi kita kan orang Indonesia yang tinggal di Indonesia. Kalo sejak kecil terbiasa pake bahasa Inggris, jangan-jangan ntar Andra ngomongnya pake logat cincha lawra. Saya ga rela kalo anak saya ga bisa jadi tuan rumah di negara sendiri. Apalagi konsekuensi dari belajar bahasa asing adalah belajar budayanya juga. Jangan sampe sejak kecil anak terbiasa ama budaya asing tapi ga kenal budaya nasional kita. Buat apa ikrar Sumpah Pemuda donk ya ya ya!!

Resistensi saya soal ini juga didukung ama diskusi di milis. Kebetulan temen saya lulusan Sastra Inggris ngirim link ini. Mayoritas komentator mendukung pemakaian bahasa Indonesia yang baik dan benar tanpa dicampur bahasa Inggris supaya bahasa Indonesia ga punah. Nah, kalo gitu sebagai ortu sudah sewajarnya kita dorong anak-anak berbahasa Indonesia yang baik dan benar sejak dini. Kalopun pengen ngajarin bahasa asing, sebaiknya anak diajarin bilingual. It’s just my two cents.

Sejak trial yang ga sengaja itu, saya sering dapet telfon dan sms buat trial lebih lanjut. Sayangnya, jadwalnya slalu ga pas soalnya pas jam kerja sih. Oia, awalnya sekolah ini pasang harga 75k buat trial tumble tots (age 3-5 yo). Entah karna sepi peminat atau gimana, lama-lama free. Aiiiihhh sebenernya kalo gretongan gini, eikeh lumayan sangat berminat. Apa daya waktunya belum cocok. Terakhir saya pesen sih kalo telfon/sms jangan dadakan, minimal 2-3 hari sebelum hari H supaya saya bisa atur ijin bentar kluar kantor heheh🙂

Beberapa hari yang lalu saya bangun tidur. Saya baru sadar bahwa taun depan Andra bakal umur 3 taun. Waktu yang ideal buat mulai sekolah playgroup, PAUD, preschool, or whatsoever lah. Saya belum survey samsek. Saya cuman tau beberapa preschool yang deket kantor apa aja, termasuk IOP ini tinggal ngesot dari kantor. Kalo preschool deket rumah ga mungkin ada dalam waktu deket. Ada hikmahnya juga ya kemaren ketemu ama IOP, saya jadi lebih waspada.

 

 
Leave a comment

Posted by on November 13, 2012 in experince, kiddos, thoughts

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: