RSS

Category Archives: family & relatives

Liburan 2013

Hampir setengah taun 2013 dilewati. Kalo dipikir-pikir keluarga kmai udah beberapa kali liburan bareng, baik yang disengaja maupun ga heheh… Maksudnya disengaja ituh emang direncanakan baik-baik. Yang ga disengaja tuh akibat ada tiket promo dan family gathering.

Liburan yang direncanakan sebenernya ada dua. Yang pertama liburan direncanakan sejak setaun yang lalu. Bisa ditebak sih ini akibat ada promo kursi gretong dari maskapai sejuta umat di Asia. Yang bikin seru liburan ini direncanakan bersama sahabat saya Rikul dan sahabatnya Rikul yang juga berteman baik ama saya, si Yulia PO. Niat awal kami berlibur bareng demi anak-anak supaya bisa maen ke Disneyland Hong Kong. Alhamdulillah kami (10 adults 4 children) baru aja dateng liburan dari HK. Perjalanan tanggal 9-14 Mei 2013 bikin capek dan menguras emosi tapi tetep menyenangkan kok 😀

Yang kedua ada promo Rp5k dari maskapai yang sama dengan rute SUB-BDO. Ini saya dapet juga taun lalu. Saya rencana ngajak mami. Akhirnya saya juga kudu beli tiket UPG-SUB. Setelah tiket komplit semua ternyata bulan Januari ada reschedule dari pihak maskapai. Jadwal baru kres ama flight UPG-SUB. Untung aja bisa refund. Akhirnya liburannya ganti liburan pulkam ke Surabaya doank. Saya mah seneng-seneng aja soalnya udah empat kali dalam waktu yang deket saya dinas ke Bandung jadi bosen. Eh kebetulan mami ada banyak urusan yang kudu dislesaikan di Surabaya. Plus saya dapet bonus dines ke Surabaya tiga hari sebelum berangkat liburan. Walhasil tiket berangkatnaek Citilink UPG-SUB dihangusin dan beli tiket baru GIA UPG-SUB tiga hari lebih awal 😀 Liburan awalnya direncanakan tanggal 27-30 April 2013 jadinya 23-30 April 2013.

Liburan yang agak disengaja ga disengaja akibat promo tiket adalah liburan ke Jakarta. Saya waktu itu impulsif beli tiket gara-gara dapet harga murah UPG-CGK dalam rangka pembukaan rute baru maskapai merah sejuta umat. Kebetulan waktu itu my brother baru pindahan rumah bisa dijadiin alesan hehehe. Tanggal 21-24 Maret 2013 kami pun terbang ke Jakarta. Oiya yang ini minus Pak suami.

Liburan nikmat yang ga disengaja akibat family gathering kantor. Tujuan lagi-lagi ke Bali tanggal 25-27 Januari 2013. Gpp sih menhemat tiket juga soalnya kalo ngajak keluarga tiket pesawat keluarga ditanggung sendiri. Kalo soal akomodasi di sana ditanggung kantor semua 😀 Alhamdulillah….

Kesimpulan saya seneng banget bisa ngajak Andra liburan bareng. Dia jadi bisa belajar hal-hal baru, nambah vocab dan memorinya. Kalo rempong sih pasti ada dan bagian yang paling nguras emosi tuh kalo rewel karna ngantuk dan susah tidur. Overall saya merasa diri ini utuh kalo ke mana-mana ngajak anak.

 

 

 
 

Save It For Rainy Day

Katanya mo konsisten nulis, tapi kok udah beberapa bulan vakum? I’ve got carried away in office jadi ngilangin mood nulis. Jangankan nulis, blogwalking aja udah males. Mumpung agak longgar dan ada mood nulis yuk mari baca postingan saya.

Harus saya akui saya mudah nabung tapi kalo ditanya berapa rata-rata nabung sebulan, pasti saya susah nyebutnya. Saya emang suka narget nabung berapa tapi itu cuma awang-awang ajah. Kalo direkon ama rekening tabungan keknya banyak selisihnya heheh….

Untung aja punya suami yang bisa saling ngisi kekosongan. Dia ini tipenya amat sangat rapi melebihi saya, termasuk soal keuangan. Sekitar satu taun blakangan kita bener-bener nerapin saving first after pay day. Setelah berhasil ngamanin saving ke rekening lain, baru deh kita susun proyeksi pengeluaran sebulan ke depan termasuk tagihan kartu kredit. Alhamdulillah it works! Disiplin nabung dan investasi tanpa ganggu duit operasional dan dana darurat.

Minusnya cuman satu bagi saya, yaitu akhir bulan berasa miskin heheh… Biasanya kan rekening saving dan operasional kan nyatu jadi akhir bulan saldonya aman-aman ajah. Kalo sekarang akhir bulan pasti saldo menipis, bahkan rasanya mo narik rekening saving. However namanya rejeki ga akan ke mana. Biasanya ada suntikan dana dari hasil dinas, bonus, insentif, atau lain-lain terduga. Intinya saving kami per bulan slalu fix 🙂 Saving dipake untuk mencapai target kita beberapa taun mendatang.

 

 
 

Kue-kue Ultah

Dalam taun ini saya pesen tiga kue ultah. Pertama, bulan Juli kemaren dalam rangka ultah saya donk. Temanya alat transportasi. Waktu itu Andra demen banget ama truk, mobil, kereta, dsb lah. Saya pesen rainbow cake di istrinya temen. Alasannya pengen tau gimana sih rasa dan rupa rainbow cake hihihi.

Kedua, pesen kue pas ultahnya suami. Brubung dia ini orangnya sangat simpel, pesen kuenya juga simpel dan kecil-kecil ajah. Saya pilih cupcake tema Angry Birds. Alasannya Andra fan berat Angry Birds (yang dipanggil Bubu ama dia). Saya pesen di Cupcake Company di Jl. Lagaligo hasil rekomen dari temen-temen.

Kue ketiga didedikasikan khusus buat si bos kecil, Andra. Alhamdulillah dia udah berumur 2 taun. Ga ada perayaan khusus karena dasarnya kita keluarga yang ga mentingin formalitas ultah. Saya pesen kue soalnya Andra udah tau dan bisa tiup lilin. Padahal bulan Maret kemarin pas pakdenya ultah di Makassar, dia nangis ngejer ga mau deket lilin. Bulan Mei lalu dia diundang tetangga yang ultah ke-2 juga nangis ga mau masuk rumah, entah karna rame atau takut kuenya.

Eniwei, kue ultah Andra beli di Dapur Cokelat. Alasannya si emaknya Andra demen coklat hehe… Sebenernya saya pengen pesen yang bertema Angry Birds. Brubung pesen kue berdekor harganya minimal 700 ribeng, saya batalin hahah… I didn’t (and stil don’t) wanna waste money for less important thing. Solusinya, saya pesen kue tar standar plus dikasi coklat serut ama empat dekor Angry Birds.

image

Pesenan kue ini sebenernya mengecewakan. Warna coklat serut ama dekornya ga sesuai ama pesenan saya. Pelayanannya ga memuaskan pula. Brubung waktu itu malem lebaran Idul Adha dan padat banget, saya ga bisa ngurus langsung complain ke supervisor-nya. Tapi malem itu juga, saya ngetwit ke @dapurcokelat yang di Jakarta. Saya aduin langsung. Beberapa hari kemudian saya baru bisa telfon supervisor yang di Makassar. Ternyata SDM di Makassar kurang mendukung cyin. Saya malah dapet curhatan dari dia emang anak buahnya susah diatur. Maklum lah, saya sendiri suka kesel dan suka marahin pelayanan dari orang-orang lokal sini.

 
 

Ketika Listrik Sulselbar Padam

Minggu lalu, saya lupa hari dan tanggal tepatnya, ada kejadian PLTU Tello terbakar. Ada yang bilang meledak juga sih. Saya ga tau mana yang bener, kalo mau silakan googling sendiri 😉 PLTU ini memasok listrik wilayah Sulselbar. Akibatnya, seluruh Sulselbar hampir jam 12 malem listriknya padam.

Di rumah, yang pertama kali bangun adalah Andra. Dia ngoceh sendiri bilang “Lampu mati, AC mati, air mati, lagu anak-anak mati”. Dia ngoceh gitu berulang-ulang deh hehehe… Dia risih kali ya kamar gelap gulita. Saya nyalain senter dari ponsel. Abis itu kita tidur lagi.

Sekitar 1-2 jam kemudian, Andra bangun lagi. Kamar gelap total lagi. Saya liat senter ponsel mati yang artinya batre ponsel abis cyin. Untung mami berinisiatif ambil dan nyalain lilin. Selagi nunggu lilin, Andra masih ngoceh dengan kata-kata yang sama kek tadi 🙂 Setelah lilin nyala di kamar, kami pun tidur lagi.

Sampe saya pergi ke kantor paginya, listrik di rumah pun masih mati. Pas di kantor, temen-temen pada cerita soal listrik mati. Ternyata sebagian area Makassar ada yang udah nyala listriknya. Ada yang prediksi palingan ntar ada pemadaman bergilir atau air ntar juga ikut-ikutan mati.

Yang paling heboh tentunya ibu-ibu yang punya anak kecil. Mreka pada ga bisa tidur semalemnya soalnya anaknya histeris ga bisa tidur. Ada yang ga bisa brenti kipas-kipasin anaknya. Tetangga saya pun juga sama ada yang anaknya ga bisa tidur dan emaknya kecapekan ngipasin. Saya, Andra, dan mami alhamdulillah bisa tidur pules lagi. Bangga banget deh ama Andra yang ga rewel meski tidur ga pake AC.

Sejak awal saya dan suami emang berkomitmen ga terlalu manjain Andra pake AC. Menurut pengalaman, saya ga seneng kalo liat ada anak atau orang yang jadi heboh kepanasan kalo ga ada AC. Bahkan ada juga lho temen yang ga suka berkunjung kurang nyaman berkunjung ke rumah orang lain yang ga ber-AC. Saya paling ga suka sikap gitu. Plis deh sebagian besar penduduk Indonesia emang miskin. Ikut berempati dikit, napa sih? Makanya, sejak awal saya pake AC seperlunya. Saya ngajarin Andra pake AC buat tidur ajah. Kalo pun tidur, saya ga pake suhu rendah. Awalnya boleh lah di bawah 27 derajat tapi setelah dingin biasanya saya setel jadi 28 bahkan 29 derajat. Saya ga mau Andra terlalu dimanja ama hawa dingin trus kalo di luar jadi kurang bisa survive ama hawa panas di luar sana. Terbukti kan pas listrik mati dia ga terlalu bermasalah. Saya emang ngipasin dia tapi ga lama dia merem lagi dan kipas pun saya taruh. Saya kan juga mau tidur pules cyin 😀

Oh iya, saya jadi inget kejadiannya itu hari Rabu, 31 Oktober 2012 malem. Saya baru inget soalnya besoknya tanggal 1 November, saya stock opname di gudang nunggu  lama soalnya listrik belum nyala sedangkan daftar stok belum di-print.

 

 
Leave a comment

Posted by on November 8, 2012 in experince, family & relatives, kiddos

 

Liburan Jogja

Postingan yang amat sangat telat. Dari dulu mo posting tapi ilang dari draft. Walhasil jadi males.

Ini critanya liburan long wiken 22-25 Maret 2012. Liburan gretongan soalnya nunut ama family gathering (sekaligus temu&pisah bos-bos) kantor di Jogja. Alhamdulillah rejeki kami 🙂 Pak suami brangkat sendiri dari Bali menuju Jogja. Kami nginep di Hotel Safir Jogja.

Ini pengalaman pertama Andra naek pesawat. Pas brangkatnya rewel soalnya waktunya tidur tapi ga bisa tidur. Teori yang bilang kalo traveling naek pesawat ngajak baby or toddler lebih baek pas jam tidur pasti ga berlaku. Emaknya rempong during taxi gendong pake jarik sampe Andra bobok. Saya kasian ama temen-temen yang duduk deket saya sampe ikutan rempong dan ganggu tidur mreka. Tapi saya sekaligus berterima kasih ama mreka yang mau bantuain saya bawa barang yang lumayan banyak dan ikutan ngejagain Andra 🙂

Namanyapun family gathering yang pake EO, jadi jadwalnya rugi. Berasa kek orang kejar tayang kita pergi dari satu tempat wisata ke tempat yang laen. Hari pertama jalan-jalan di Keraton trus Taman Sari. Menjelang sore jalan ke Candi Prambanan trus lanjut ke Ratu Boko sampe liat sendratari Ramayana. Sayangnya keluarga kami ga ikutan acara yang terakhir. Kami bahkan ga ikut masuk Prambanan soalnya Andra kecapean tidur pules. Akhirnya kami memutuskan capcus pulang hotel.

 Kami sempet skip ga ikut acara hari kedua soalnya Andra agak demam. Seharian kita ndekem di kamar hotel. Jarang-jarang juga kan nginep di hotel tapi nikmatin kamarnya, free pula hahahah…

Sekedar kenangan. Ini foto ama temen-temen kantor pas di Keraton. Sayang Pak Suami ga ada di foto.

 
2 Comments

Posted by on October 11, 2012 in family & relatives, office, traveling