RSS

Category Archives: finance

Akhirnya Ambil Asji

Dua taun yang lalu dengan penuh pertimbangan akhirnya kami (saya dan suami) sepakat untuk ambil asji (asuransi jiwa, red). Kesepakatannya cuma ambil satu asji doank sih atas nama pak suami. Pertimbangan utama karena dia tulang punggung keluarga yang paling utama.

Saya hunting berbagai macem asji yang TL (term-life, red) dan kalo bisa yang syariah. Entah kenapa hati ini nyantol di asuransi syariah. Saya suka aja konsepnya TL syariah. Kalo premi tidak diklaim sampe jangka waktu akhir kontrak, premi bisa kembali jika ada laba korporasi (gue lupa istilahnya apa). Masalahnya setelah deal ama asuransi T ini, layanan purna-jualnya buruk.

Nah akhir taun 2012 tiba-tiba saya kepikiran ambil asji atas nama saya sendiri. Saya kan sempet itung-itungan kalo santunan yang didapet dari kantor berapa, eh ternyata kecil banget cyin. Ples mumpung usia belum kepala 3 neikkk. Kalo udah kepala 3 pasti mahalnyooo.

Setelah dapet approval dari suami, saya langsung hubungi asuransi M. Saya terpaksa ninggalin asuransi syariah T karna kapok ama servisnya yang buruk. Kebetulan, dulu sempet iseng-iseng tanya asuransi M untuk produk TL-nya ok (baca: murah dengan UP tinggi). Yang penting agennya ga reseh, ga berusaha ngenalin produk unitlink. Agen-agennya malah support dan nyaranin banget buat yang suka traveling. Nahhh cocok banget kan saya kan pengennya traveling terus (meski kebanyakan ga kesampean hehe). Branch manager-nya malah cerita dia juga ambil asji yang jenis ini.

Alhamdulillah jadi juga polis asji atas namaku sebagai proteksi keluarga, khususnya anak-anak. Semoga kami sekeluarga diberi kesehatan dan panjang umur. Semoga juga kami diberi rejeki terus untuk bayar premi taunan asji dan autodebet-autodebet untuk kepentingan lain-lainnya. AMIN.

 
2 Comments

Posted by on May 17, 2013 in experince, finance, thoughts

 

Save It For Rainy Day

Katanya mo konsisten nulis, tapi kok udah beberapa bulan vakum? I’ve got carried away in office jadi ngilangin mood nulis. Jangankan nulis, blogwalking aja udah males. Mumpung agak longgar dan ada mood nulis yuk mari baca postingan saya.

Harus saya akui saya mudah nabung tapi kalo ditanya berapa rata-rata nabung sebulan, pasti saya susah nyebutnya. Saya emang suka narget nabung berapa tapi itu cuma awang-awang ajah. Kalo direkon ama rekening tabungan keknya banyak selisihnya heheh….

Untung aja punya suami yang bisa saling ngisi kekosongan. Dia ini tipenya amat sangat rapi melebihi saya, termasuk soal keuangan. Sekitar satu taun blakangan kita bener-bener nerapin saving first after pay day. Setelah berhasil ngamanin saving ke rekening lain, baru deh kita susun proyeksi pengeluaran sebulan ke depan termasuk tagihan kartu kredit. Alhamdulillah it works! Disiplin nabung dan investasi tanpa ganggu duit operasional dan dana darurat.

Minusnya cuman satu bagi saya, yaitu akhir bulan berasa miskin heheh… Biasanya kan rekening saving dan operasional kan nyatu jadi akhir bulan saldonya aman-aman ajah. Kalo sekarang akhir bulan pasti saldo menipis, bahkan rasanya mo narik rekening saving. However namanya rejeki ga akan ke mana. Biasanya ada suntikan dana dari hasil dinas, bonus, insentif, atau lain-lain terduga. Intinya saving kami per bulan slalu fix 🙂 Saving dipake untuk mencapai target kita beberapa taun mendatang.