RSS

Category Archives: kiddos

Cerita Lahiran Kedua

Jujur aja harapan saya sebenernya bisa melahirkan tanggal 1 Maret 2014. Alasannya cethek sih, supaya anak saya bisa ultah bareng neneknya heheh… Kontraksi pertama saya rasain hari Minggu, 2 Maret 2013. Sekitar jam 9 pagi mulai muncul flek kecoklatan dan rasa nyeri yang random. Saya telpon obgyn katanya banyakin jalan aja soalnya kalo awal pembukaan biasanya lama. Kalo nunggu di Rumah Sakit kelamaan bisa jadi bosen bingits. Dateng ke RS kalo saya udah ngerasa kontraksi 15 menit sekali.

Senin, 3 Maret 2014 dini hari saya kebangun. Saya amati kontraksinya udah makin intens dengan jarak 15 menit sekali. Okeee…jam tujuh pagi saya dianterin pak suami yag udah stand-by dua minggu sebelumnya menuju kantor. Ngapain? Minta surat pengantar cyinnnn… Cerita soal administrasinya Insya Allah di cerita berikutnya yahhh…

Abis dapet surat pengantar, kita capcus ke RS Awal Bros. Saya kontrol dulu ke poli obgyn dulu. Waktu itu dicek ternyata masih pembukaan dua. Hahhh…kirain udah pembukaan empat ke atas. Padahal sakitnya makin kerasa. Terpaksa deh pulang ke rumah lagi. Oh iya nih, saya kan dapet sinyal positif dari obgyn supaya melahirkan secara VBAC πŸ™‚

Selama di rumah saya usahain jalan keliling dalam rumah aja. Apa daya ternyata saya makin ga kuat. Akhirnya sepanjang siang ampe sore saya cuman bisa tidur miring dan lemes di kasur. Mama di rumah slalu maksa saya sambil jalan tapi baru mau berdiri saya slalu kesakitan dan udah ada rasa kebelet pup. Puncaknya saya kok ngerasa hypotermia yakk. Asli saya kedinginan banget meski saya bersimbah keringat. AC kamar pun dimatiin padahal pak suami sumuk polll. Pak suami pun akhirnya ga tega, kalo ga kuat dan ga bisa lairan normal yaudah gpp asal saya nyaman. Saya sih masih galau antara pengen “menorehkan prestasi VBAC” meski melawan kenyamanan atau cesar aja biar cepet dan less painful (tapi males bayangin sakit pasca-operasi).

Sebenernya abis maghrib saya mau dianter ke RS lagi, tapi mama nyuruh saya berangkat secepatnya soalnya kasian liat saya yang udah lemes. Saya masuk RS via UGD trus dicek dalem. Pak suami saya suruh shalat maghrib aja dulu. Alhamdulillah saya udah ngalamin pembukaan 7-8. Denger gitu saya langsung semangat lagi. I was about to deliver tho πŸ˜€ Trus saya dibawa pake kursi roda ke ruang bersalin. Waktu itu sekitar jam 7 malem. Penderitaan yang paling saya pengen laluin cepet soalnya sakitnya itu lohhh nahan ngeden padahal rasanya kan amat sangat pengen pup. Saya kan refleks bersuara nahan sakit pas kontraksi dateng sambil nahan ngeden. Nah gitu loh saya dimarahin ama mbak-mbak bidannya. Yang nyebelinnya lagi pak suami juga ikutan ngelarang saya bersuara. Padahal itu kan refleks dan tetep saya nahan hasrat pengen ngeden.

Sekitar jam 9 malem pembukaan udah lengkap dan saya dibolehin ngeden sengeden-ngedennya. Horeeee *tabur confetti* Sekitar 2-3 kali ngeden alhamdulillah anak wedok ku lahir di dunia. It was about 9.05 pm. Rasa leganya melebihi rasa sakit tadi. Wis emboh “area bawah sana” diapain pokoknya si dedek bayi ditaruh dada buat IMD.

Alhamdulillah puji syukur banget kepada Allah tiada henti yah soalnya doa saya terkabul. Pertama saya bisa express delivery baby dengan cara VBAC dan ditungguin pak suami *ini penting bingits*. Kedua saya bisa IMD. Ketiga saya bisa menikmati kamar Super VIP (baca: naik kelas) tanpa nambah biaya sepeserpun dari jatah kelas 1A. Dua doa pertama itu yang priceless soalnya pengalaman melahirkan pertama ga dapet kodong.

Dan penutup tulisan ini yang paling best described adalah sebuah ayat dari QS. Ar-Rahman “Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

 

 

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on June 19, 2014 in experince, kiddos

 

Liburan 2013

Hampir setengah taun 2013 dilewati. Kalo dipikir-pikir keluarga kmai udah beberapa kali liburan bareng, baik yang disengaja maupun ga heheh… Maksudnya disengaja ituh emang direncanakan baik-baik. Yang ga disengaja tuh akibat ada tiket promo dan family gathering.

Liburan yang direncanakan sebenernya ada dua. Yang pertama liburan direncanakan sejak setaun yang lalu. Bisa ditebak sih ini akibat ada promo kursi gretong dari maskapai sejuta umat di Asia. Yang bikin seru liburan ini direncanakan bersama sahabat saya RikulΒ dan sahabatnya Rikul yang juga berteman baik ama saya, si Yulia PO. Niat awal kami berlibur bareng demi anak-anak supaya bisa maen ke Disneyland Hong Kong. Alhamdulillah kami (10 adults 4 children) baru aja dateng liburan dari HK. Perjalanan tanggal 9-14 Mei 2013 bikin capek dan menguras emosi tapi tetep menyenangkan kok πŸ˜€

Yang kedua ada promo Rp5k dari maskapai yang sama dengan rute SUB-BDO. Ini saya dapet juga taun lalu. Saya rencana ngajak mami. Akhirnya saya juga kudu beli tiket UPG-SUB. Setelah tiket komplit semua ternyata bulan Januari ada reschedule dari pihak maskapai. Jadwal baru kres ama flight UPG-SUB. Untung aja bisa refund. Akhirnya liburannya ganti liburan pulkam ke Surabaya doank. Saya mah seneng-seneng aja soalnya udah empat kali dalam waktu yang deket saya dinas ke Bandung jadi bosen. Eh kebetulan mami ada banyak urusan yang kudu dislesaikan di Surabaya. Plus saya dapet bonus dines ke Surabaya tiga hari sebelum berangkat liburan. Walhasil tiket berangkatnaek Citilink UPG-SUB dihangusin dan beli tiket baru GIA UPG-SUB tiga hari lebih awal πŸ˜€ Liburan awalnya direncanakan tanggal 27-30 April 2013 jadinya 23-30 April 2013.

Liburan yang agak disengaja ga disengaja akibat promo tiket adalah liburan ke Jakarta. Saya waktu itu impulsif beli tiket gara-gara dapet harga murah UPG-CGK dalam rangka pembukaan rute baru maskapai merah sejuta umat. Kebetulan waktu itu my brother baru pindahan rumah bisa dijadiin alesan hehehe. Tanggal 21-24 Maret 2013 kami pun terbang ke Jakarta. Oiya yang ini minus Pak suami.

Liburan nikmat yang ga disengaja akibat family gathering kantor. Tujuan lagi-lagi ke Bali tanggal 25-27 Januari 2013. Gpp sih menhemat tiket juga soalnya kalo ngajak keluarga tiket pesawat keluarga ditanggung sendiri. Kalo soal akomodasi di sana ditanggung kantor semua πŸ˜€ Alhamdulillah….

Kesimpulan saya seneng banget bisa ngajak Andra liburan bareng. Dia jadi bisa belajar hal-hal baru, nambah vocab dan memorinya. Kalo rempong sih pasti ada dan bagian yang paling nguras emosi tuh kalo rewel karna ngantuk dan susah tidur. Overall saya merasa diri ini utuh kalo ke mana-mana ngajak anak.

 

 

 
 

Accidentally Trial

Hari Sabtu, 13 Oktober 2012 kita bertiga (saya, Andra, dan mami) jalan-jalan ngemol di TSM. Tumben-tumbennya saya ngajak muter-muter mol. Biasanya saya cuman betah ngunjungi di lantai basement doank particularly Carrefour. Nah, ga sengaja saya digiring ikutan promo opening preschool baru.

Namanya IOP preschool. Bisa ditebak ini preschool anggota dari preschool luar negri, UK lebih tepatnya. Promo ini ngajakin anak-anak sekaligus trial. Awalnya Andra ga mau diajak maenan ke situ. Saya terpaksa turun tangan “nyebur” ke arena permaenan. Saya dampingi terus Andra sampe dia mau maen sendiri. Meskipun dia dikelilingi ama guru-gurunya tapi dia ga respon tuh heheh…

Selagi Andra maenan, saya nyuri waktu minta info tentang sekolah ini. Mami sebagai neneknya Andra juga udah dikasi info tentang program sekolah ini. Konsepnya bagus sih belajar lewat maenan. Apalagi maenannya impor bahkan beberapa perabotnya pun kluaran Ikea cyin. Guru-gurunya juga proaktif dan atraktif.

Yang agak ga sreg adalah bahasa pengantarnya. Sekolah ini pake full english. Saya setuju banget sih sedini mungkin anak diajarin pake bahasa internasional, tapi kita kan orang Indonesia yang tinggal di Indonesia. Kalo sejak kecil terbiasa pake bahasa Inggris, jangan-jangan ntar Andra ngomongnya pake logat cincha lawra. Saya ga rela kalo anak saya ga bisa jadi tuan rumah di negara sendiri. Apalagi konsekuensi dari belajar bahasa asing adalah belajar budayanya juga. Jangan sampe sejak kecil anak terbiasa ama budaya asing tapi ga kenal budaya nasional kita. Buat apa ikrar Sumpah Pemuda donk ya ya ya!!

Resistensi saya soal ini juga didukung ama diskusi di milis. Kebetulan temen saya lulusan Sastra Inggris ngirim link ini. Mayoritas komentator mendukung pemakaian bahasa Indonesia yang baik dan benar tanpa dicampur bahasa Inggris supaya bahasa Indonesia ga punah. Nah, kalo gitu sebagai ortu sudah sewajarnya kita dorong anak-anak berbahasa Indonesia yang baik dan benar sejak dini. Kalopun pengen ngajarin bahasa asing, sebaiknya anak diajarin bilingual. It’s just my two cents.

Sejak trial yang ga sengaja itu, saya sering dapet telfon dan sms buat trial lebih lanjut. Sayangnya, jadwalnya slalu ga pas soalnya pas jam kerja sih. Oia, awalnya sekolah ini pasang harga 75k buat trial tumble tots (age 3-5 yo). Entah karna sepi peminat atau gimana, lama-lama free. Aiiiihhh sebenernya kalo gretongan gini, eikeh lumayan sangat berminat. Apa daya waktunya belum cocok. Terakhir saya pesen sih kalo telfon/sms jangan dadakan, minimal 2-3 hari sebelum hari H supaya saya bisa atur ijin bentar kluar kantor heheh πŸ™‚

Beberapa hari yang lalu saya bangun tidur. Saya baru sadar bahwa taun depan Andra bakal umur 3 taun. Waktu yang ideal buat mulai sekolah playgroup, PAUD, preschool, or whatsoever lah. Saya belum survey samsek. Saya cuman tau beberapa preschool yang deket kantor apa aja, termasuk IOP ini tinggal ngesot dari kantor. Kalo preschool deket rumah ga mungkin ada dalam waktu deket. Ada hikmahnya juga ya kemaren ketemu ama IOP, saya jadi lebih waspada.

 

 
Leave a comment

Posted by on November 13, 2012 in experince, kiddos, thoughts

 

Ketika Listrik Sulselbar Padam

Minggu lalu, saya lupa hari dan tanggal tepatnya, ada kejadian PLTU Tello terbakar. Ada yang bilang meledak juga sih. Saya ga tau mana yang bener, kalo mau silakan googling sendiri πŸ˜‰ PLTU ini memasok listrik wilayah Sulselbar. Akibatnya, seluruh Sulselbar hampir jam 12 malem listriknya padam.

Di rumah, yang pertama kali bangun adalah Andra. Dia ngoceh sendiri bilang “Lampu mati, AC mati, air mati, lagu anak-anak mati”. Dia ngoceh gitu berulang-ulang deh hehehe… Dia risih kali ya kamar gelap gulita. Saya nyalain senter dari ponsel. Abis itu kita tidur lagi.

Sekitar 1-2 jam kemudian, Andra bangun lagi. Kamar gelap total lagi. Saya liat senter ponsel mati yang artinya batre ponsel abis cyin. Untung mami berinisiatif ambil dan nyalain lilin. Selagi nunggu lilin, Andra masih ngoceh dengan kata-kata yang sama kek tadi πŸ™‚ Setelah lilin nyala di kamar, kami pun tidur lagi.

Sampe saya pergi ke kantor paginya, listrik di rumah pun masih mati. Pas di kantor, temen-temen pada cerita soal listrik mati. Ternyata sebagian area Makassar ada yang udah nyala listriknya. Ada yang prediksi palingan ntar ada pemadaman bergilir atau air ntar juga ikut-ikutan mati.

Yang paling heboh tentunya ibu-ibu yang punya anak kecil. Mreka pada ga bisa tidur semalemnya soalnya anaknya histeris ga bisa tidur. Ada yang ga bisa brenti kipas-kipasin anaknya. Tetangga saya pun juga sama ada yang anaknya ga bisa tidur dan emaknya kecapekan ngipasin. Saya, Andra, dan mami alhamdulillah bisa tidur pules lagi. Bangga banget deh ama Andra yang ga rewel meski tidur ga pake AC.

Sejak awal saya dan suami emang berkomitmen ga terlalu manjain Andra pake AC. Menurut pengalaman, saya ga seneng kalo liat ada anak atau orang yang jadi heboh kepanasan kalo ga ada AC. Bahkan ada juga lho temen yang ga suka berkunjungΒ kurang nyaman berkunjung ke rumah orang lain yang ga ber-AC. Saya paling ga suka sikap gitu. Plis deh sebagian besar penduduk Indonesia emang miskin. Ikut berempati dikit, napa sih? Makanya, sejak awal saya pake AC seperlunya. Saya ngajarin Andra pake AC buat tidur ajah. Kalo pun tidur, saya ga pake suhu rendah. Awalnya boleh lah di bawah 27 derajat tapi setelah dingin biasanya saya setel jadi 28 bahkan 29 derajat. Saya ga mau Andra terlalu dimanja ama hawa dingin trus kalo di luar jadi kurang bisa survive ama hawa panas di luar sana. Terbukti kan pas listrik mati dia ga terlalu bermasalah. Saya emang ngipasin dia tapi ga lama dia merem lagi dan kipas pun saya taruh. Saya kan juga mau tidur pules cyin πŸ˜€

Oh iya, saya jadi inget kejadiannya itu hari Rabu, 31 Oktober 2012 malem. Saya baru inget soalnya besoknya tanggal 1 November, saya stock opname di gudang nunggu Β lama soalnya listrik belum nyala sedangkan daftar stok belum di-print.

 

 
Leave a comment

Posted by on November 8, 2012 in experince, family & relatives, kiddos

 

Kehilangan Anak

Gara-gara baca postingan celeb blog Mbak Ira di sini, saya jadi inget pengalaman saya kehilangan anak. Pengalaman pertama pastinya terjadi pas hari pertama lairan. Kalau yang pernah baca pengalaman saya di sini, pasti tau kalo salah satu anak kembar saya lair tidak bernyawa. Menurut analisis dokter, almarhum Andre memang udah meninggal sebelum dilairkan.

Sedih? Ofkors… It was the most devastating moment in my life. Udah lairan prematur, Andre meninggal, sedangkan Andra the survivor kudu dirawat di NICU. Saya ngegembel banget deh selama di NICU. Pas seminggu dirawat malah Andra sempet mengalami apnea (googling sendiri yah) beberapa kali. Huhuhu… saya nangis ngejer waktu itu. Rasanya badan lemes, otak linglung, I didn’t know what to do. Alhamdulillah keadaan berangsur-angsur membaik.

Pengalaman brikutnya saya pernah ngalamin “kehilangan” Andra. Walopun sebentar tapi it was shocking. Critanya pas abis mudik, tepatnya hari Minggu 26 Agustus 2012. Waktu saya di Bandara Juanda mo balik ke Makassar, kita semua masukin barang di mesin x-ray. Mami gendong Andra dan saya ambilin barang-barang. Mami pas nurunin Andra buat bantu ambil barang, pas saya nengok sebentar eh kok tiba-tiba Andra ilang. Panick attacked!!!

Suami yang lagi nganterin masuk bandara pun ngomel-ngomel. Saya sempet sebel sih kok saya dimarahin. Tanggung jawab kan ga hanya di saya aja, dia juga dong tanggung jawab. Daripada ngeladenin omelannya, saya keliling sambil manggilin Andra. Suami dan mami pun juga nyari-nyari. Saya sempet mikir ke pusat informasi buat ngumumin kehilangan tapi Andra kan masih belum ngerti jadi kemungkinan kecil. Saya deg-degan dan mulai lemes kalo kehilangan Andra lagi. Untungnya ga lama kemudian, dengan polosnya Andra muncul di alat x-ray satunya. Langsung saya lari dan gendong dia. Kalo dibikin sinetron, adegan ini dibikin slow motion dengan banyak berurai aer mata bahagia. Alhamdulillah. Analisis saya, dia jalan balik lagi ngelawan arus di pintu pemeriksaan. Trus balik lagi menuju mesin x-ray. Aduh le….ngangeti mama ae rek!!!

Pas besoknya kejadian lagi. Kali ini Andra ga ilang siy….tapi terkunci dalam kamar. Saya dan mami kluar kamar bentar. Dia maenan kunci dalam kamar. Ga nyangka ternyata dia bisa ngunci sendiri. Gawatnya, dia ga bisa buka kuncinya. Aduhhhh jantung rasanya mau copot ajah. Lama-lama Andra nangis ngejer soalnya ga bisa kluar kamar. Saya berusaha sabar dan ngasi instruksi Andra untuk tenang dan buka kuncinya pelan-pelan. Namanya pun masih toddler ya jelas Andra belum ngerti. Ya namanya usaha. Untungnya (dasar orang Jawa) AC nyala jadi Andra ga kekurangan udara.

While mami minta tolong bapak tetangga depan rumah buat nyungkil pintu. Ternyata dia juga pernah punya pengalaman gitu. Dia instruksiin saya buat ngerayu Andra menjauh pintu jadi kalo pintu dibuka paksa, ga bakal ngelukain dia. Saya lari ke jendela depan. Sempet ragu juga sih saya soalnya kasur yang deket jendela kan agak tinggi. Setelah agak lama, alhamdulillah Andra bisa juga naek kasur. Dia jadi ketawa-ketawa maen cilukba ama saya dan anak tetangga yang lagi pake kaos Angry Birds (Andra ngefan banget).

Pak Ismail tetangga saya itu rupanya kesulitan juga buka paksa soalnya alatnya terbatas. Waktu itu setelah maghrib jadi kondisi perumahan dah sepi, ga ada yang dimintai tolong lagi. Kalo pengalaman dia dulu masuk lewat celah kasa atas pintu. Brubung celas atas pintu kamar saya ada kaca, jadi ga bisa deh. Setelah agak lama, alhamdulillah akhirnya pintu bisa dibuka. Ga bisa dijabarin dengan kata-kata deh betapa lega dan senengnya saya. Thanks to Mr. Ismail and family.

Kondisi pintu agak bocel. Gagang pintu so pasti rusak. Saya rela kok ganti biayanya ke pemilik rumahnya berapapun juga. Uang ga bakal bisa gantiin anak saya. Semoga saya ga kehilangan anak lagi. Amin *doa khusuk*

 
4 Comments

Posted by on October 12, 2012 in experince, kiddos, love thing