RSS

Category Archives: office

Tentang Kerjaan

Tiba-tiba aja pengen nulis sebelum bel pulang jam kerja berakhir.

Pernah ga ngerasa muak ama kondisi kerja? Kerjaan bejibun tapi gaji tetep bahkan nilai kinerja dianggap ga memenuhi syarat. Bisa juga kondisi enak tapi bosnya yang ga sek-asek. Atau pernah ngalamin kondisi teman atau bos yang suka “memanfaatkan” fasilitas kantor berlebihan buat kepentingan pribadi. Bisa juga ngiri ama temen yang laen karena dapet benefit lebih meski satu kantor. Pokoknya hal-hal yang bikin jengkel deh. Pasti kan ya ya yah….

Kalo udah muak kek gini, biasanya saya ngayal pengen resign ajah. Regardless of the reasons I’m hanging on, asik juga kok ngayal. Ujung-ujung dari ngayal ini slalu ada pertanyaan siap ga ninggalin pekerjaan yang berarti juga kehilangan penghasilan beserta benefit yang biasa diterima? Ini nih susah dijawab dan dipraktekin.

Kadang kesel juga ama diri sendiri, kenapa saya ini ga ada darah wirausaha. Akhirnya kepikiran cukuplah saya yang punya mental pegawai. Saya pengen anak-anak someday bisa mandiri punya penghasilan dengan usaha sendiri yang disenangi, syukur-syukur bisa manfaatin bakatnya. Makanya saya dukung pak suami yang pengen berwirausaha someday. Dan kami pun menanti someday itu kapan. Apakah dalam waktu dekat atau masih lama? Time will answer.

 
Leave a comment

Posted by on May 30, 2014 in office

 

Hukum Alam

Awal saya masuk kantor yang ini, saya diberitau teman-teman ada fenomena yang unik. Fenomena ini berhubungan ama jabatan bos-bos di sini. Konon, bos yang personally baek (dan pastinya performance pun baek juga) kalo menjabat di sini cuman sebentar. Maksudnya tipe bos kek gitu cepet dimutasi. Keknya ini dah jadi hukum alam gitu deh.

Well…belum lama saya ngerasain sendiri. Awal taun ini saya ngerasain komposisi bos-bos yang baek dan solid. Mreka saling support dalam kerjaan dan yang penting ga saling menjatuhkan. Pengalaman dulu ada yang saling menjatuhkan. Nah, kalo komposisi yang saya maksud ini klop banget dah. Tipe kepemimpinan yang merangkul semua anak buah meskipun di remote area. Mreka juga transparan dan ngedukung kemakuan anak buah. Ga ada namanya bos nyerobot dinesnya anak buah. Ga ada juga namanya anak buah dilarang dines or training. Makanya banyak temen-temen di remote area juga seneng dan respek pastinya.

Kebahagiaan ini cuman sesaat. Ga sampe setaun tiba-tiba aja ada pengumuman mutasi. Yang bikin saya sedih, atasan langsung saya juga termasuk yang ditransfer. Hiks…hiks… Yang saya dan temen-temen suka dari bliow adalah gaya sersan aliyas serius tapi sante. Mo gimana pun gaya kerjanya dan di manapun, yang penting kerjaan slese tepat waktu. This is so my style. Bliow orangnya ga nyiptain jarak ama anak buah, malah sering ikutan nongkrong di warkop dan yang pasti jadi “vendor” hahaha…. Ini yang kadang bikin kangen punya bos yang model begini. Semoga someday bisa dapet bos yang enak lagi. Amin.

 
Leave a comment

Posted by on October 11, 2012 in office

 

Liburan Jogja

Postingan yang amat sangat telat. Dari dulu mo posting tapi ilang dari draft. Walhasil jadi males.

Ini critanya liburan long wiken 22-25 Maret 2012. Liburan gretongan soalnya nunut ama family gathering (sekaligus temu&pisah bos-bos) kantor di Jogja. Alhamdulillah rejeki kami 🙂 Pak suami brangkat sendiri dari Bali menuju Jogja. Kami nginep di Hotel Safir Jogja.

Ini pengalaman pertama Andra naek pesawat. Pas brangkatnya rewel soalnya waktunya tidur tapi ga bisa tidur. Teori yang bilang kalo traveling naek pesawat ngajak baby or toddler lebih baek pas jam tidur pasti ga berlaku. Emaknya rempong during taxi gendong pake jarik sampe Andra bobok. Saya kasian ama temen-temen yang duduk deket saya sampe ikutan rempong dan ganggu tidur mreka. Tapi saya sekaligus berterima kasih ama mreka yang mau bantuain saya bawa barang yang lumayan banyak dan ikutan ngejagain Andra 🙂

Namanyapun family gathering yang pake EO, jadi jadwalnya rugi. Berasa kek orang kejar tayang kita pergi dari satu tempat wisata ke tempat yang laen. Hari pertama jalan-jalan di Keraton trus Taman Sari. Menjelang sore jalan ke Candi Prambanan trus lanjut ke Ratu Boko sampe liat sendratari Ramayana. Sayangnya keluarga kami ga ikutan acara yang terakhir. Kami bahkan ga ikut masuk Prambanan soalnya Andra kecapean tidur pules. Akhirnya kami memutuskan capcus pulang hotel.

 Kami sempet skip ga ikut acara hari kedua soalnya Andra agak demam. Seharian kita ndekem di kamar hotel. Jarang-jarang juga kan nginep di hotel tapi nikmatin kamarnya, free pula hahahah…

Sekedar kenangan. Ini foto ama temen-temen kantor pas di Keraton. Sayang Pak Suami ga ada di foto.

 
2 Comments

Posted by on October 11, 2012 in family & relatives, office, traveling

 

BB-less Staffs

Ada pembicaraan antara atasan (A) ama tiga stafnya, yaitu Staf 1 (S1), Staf 2 (S2), dan Staf 3 (S3).
A : Sebagai antisipasi demo besar-besaran, kalian Sabtu-Minggu stand by di kantor ya
S1 & S2 : Hmmmm….biasanya kita dateng ke kantor kalo ada telfon aja, Pak. Kalo ga ada artinya ga ada masalah di daerah.
A : Terserah gimana kalian kerja biasanya, yang penting BBM nyala terus
S1, S2, dan S3 saling berpandangan ama senyum-senyum
S3 : Pak, staf Bapak ada empat orang tapi cuman satu doank yang pake BB *senyum-senyum*
S2 : Kita sengaja ga mau pake BB *senyum bangga* kecuali kalo diadakan pengadaan BB buat kami
S1, S2, dan S3 senyum barengan
A : Kalo gitu, WhatsApp diaktifin deh
S2 : WhatsApp ku uninstall, Pak heheheh
S1 : Pokoknya kita cuman pake telfon atow sms
A : Ya udah, apapun kebiasaan kalian pokoknya kerjaan beres
S1,S2, dan S3 : Siap, Pak!!

Yang kasian atasannya atow para stafnya sih? Hihihi 😉

 
Leave a comment

Posted by on April 13, 2012 in daily, office

 

Jam Kerja

Memasuki dunia kerja, saya punya pengalaman beberapa kali soal jam kerja. Pada umumnya kantor punya jam kerja eight-to-five. Jam 8 pagi masuk dan pulangnya jam 5 sore. Slaen itu, ada beberapa kantor yang agak unik penentuan jam kerjanya.

Kantor saya sebelumnya punya jam kerja 8.30-17.30. Unik bukan? Enaknya saya ga perlu bangun terlalu pagi (maksudnya abis shalat subuh bisa molor lagi). Ga enaknya kalo pas bukan busy season, pulangnya mau ga mau kudu abis maghrib. Sebenernya kantor ini fleksibel kok jam kerjanya soalnya ga ada absennya. Yup, enak banget kannnn. Maklum dulu sifat kerjaannya suka ngendon di tempat klien baek dalam mopun luar kota. Tiap minggu kita kudu submit time sheet yang isinya summary kerjaan kita selama seminggu. Time sheet ini sebagai gantinya absen. Kalo telat ngumpulin time sheet, kita cuman terima gaji pokok doank. Uang lembur ama uang tambahan buat ke klien tertunda donk.

Yang saya suka dari jam kantor beginian nih, kalo pas ga ada kerjaan bisa ngabur. Apalagi depan kantor saya baru jadi Pacific Place, it’s a perfect place for li’l escape. Lebih ekstrem lagi, saya kadang-kadang suka ngilang hehehe… Saya bisa ga ngantor karna males ga ada kerjaan or emang ada keperluan laen such as tes kerja di tempat laen or blanja ke Tanah Abang wkwkwk… Sebenernya ini ajaran dari senior saya yang suka ngilang entah ke mana kalo lagi nganggur (bahkan lagi busy pun dia suka ngilang heheh). Saya mah maklum kalo suka ngilang soalnya kemungkinan ada panggilan interview di tempat laen kali yeee 😀

Setelah saya resign dari kantor itu, saya masuk BUMN. Kantor sekarang ini juga unik jam kerjanya, yaitu 7-13.30. Sebenernya agak males saya kudu adaptasi pagi-pagi dah siap brangkat kerja setelah dua taun kebiasaan masuk kerja siang. Enaknya kan hari masih panas pun kita dah bisa pulang 🙂

Malahan pas awal-awal saya pindah di Makassar, absensi yang berlaku masih tanda tangan secara manual. Kebiasaan orang-orang baru masuk efektif jam 7.30. Saya sendiri gara-gara ngliat kebiasaan orang-orang itu brangkat dari rumah baru jam 7 heheh :p Malah kalo puasa bisa-bisa orang-orang masuk jam 8an. Kalo pulang tetep tenggo, ga mau ngulang kesalahan lagi hihihihi… Yang penting kerjaan saya beres dan okeh 🙂

Deep down inside of me I knew it was wrong. Saya sadar ketidakdisiplinan ini termasuk korupsi waktu *tsaaaahhhh*. Makanya begitu ganti GM di kantor, GM baru netepin absen finger print saya mah okeh-okeh ajah. Yang penting toleransi untuk ijin kluar kantor masih ada 😉 Malah saya lebih disiplin manfaatin waktu sebelum brangkat kantor. Sejak peraturan ini diterapin, saya bisa mandiin ama nyuapin sarapan Andra. Kadang-kadang saya sempet masak juga loh.

Mulai Maret ini peraturan itu diubah dikit. Sekarang jam kerja mundur setengah jam jadi 7.30-16.00. Banyak yang protes suka telat kali ye heheh. Saya ga masalah toh dateng kantor tetep sebelum jam 7 *sombongggg* soalnya kudu cari parkiran yang enak wkwkwk 😀

Jam berapapun jam kerjanya, yang penting kerjaan selse dengan baek. Yang penting diusahakan ga pake lembur soalnya waktu di luar kantor buat kluarga tuh penting banget. It’s priceless 🙂

 
Leave a comment

Posted by on March 19, 2012 in experince, office