RSS

Category Archives: traveling

Liburan 2013

Hampir setengah taun 2013 dilewati. Kalo dipikir-pikir keluarga kmai udah beberapa kali liburan bareng, baik yang disengaja maupun ga heheh… Maksudnya disengaja ituh emang direncanakan baik-baik. Yang ga disengaja tuh akibat ada tiket promo dan family gathering.

Liburan yang direncanakan sebenernya ada dua. Yang pertama liburan direncanakan sejak setaun yang lalu. Bisa ditebak sih ini akibat ada promo kursi gretong dari maskapai sejuta umat di Asia. Yang bikin seru liburan ini direncanakan bersama sahabat saya Rikul dan sahabatnya Rikul yang juga berteman baik ama saya, si Yulia PO. Niat awal kami berlibur bareng demi anak-anak supaya bisa maen ke Disneyland Hong Kong. Alhamdulillah kami (10 adults 4 children) baru aja dateng liburan dari HK. Perjalanan tanggal 9-14 Mei 2013 bikin capek dan menguras emosi tapi tetep menyenangkan kok 😀

Yang kedua ada promo Rp5k dari maskapai yang sama dengan rute SUB-BDO. Ini saya dapet juga taun lalu. Saya rencana ngajak mami. Akhirnya saya juga kudu beli tiket UPG-SUB. Setelah tiket komplit semua ternyata bulan Januari ada reschedule dari pihak maskapai. Jadwal baru kres ama flight UPG-SUB. Untung aja bisa refund. Akhirnya liburannya ganti liburan pulkam ke Surabaya doank. Saya mah seneng-seneng aja soalnya udah empat kali dalam waktu yang deket saya dinas ke Bandung jadi bosen. Eh kebetulan mami ada banyak urusan yang kudu dislesaikan di Surabaya. Plus saya dapet bonus dines ke Surabaya tiga hari sebelum berangkat liburan. Walhasil tiket berangkatnaek Citilink UPG-SUB dihangusin dan beli tiket baru GIA UPG-SUB tiga hari lebih awal 😀 Liburan awalnya direncanakan tanggal 27-30 April 2013 jadinya 23-30 April 2013.

Liburan yang agak disengaja ga disengaja akibat promo tiket adalah liburan ke Jakarta. Saya waktu itu impulsif beli tiket gara-gara dapet harga murah UPG-CGK dalam rangka pembukaan rute baru maskapai merah sejuta umat. Kebetulan waktu itu my brother baru pindahan rumah bisa dijadiin alesan hehehe. Tanggal 21-24 Maret 2013 kami pun terbang ke Jakarta. Oiya yang ini minus Pak suami.

Liburan nikmat yang ga disengaja akibat family gathering kantor. Tujuan lagi-lagi ke Bali tanggal 25-27 Januari 2013. Gpp sih menhemat tiket juga soalnya kalo ngajak keluarga tiket pesawat keluarga ditanggung sendiri. Kalo soal akomodasi di sana ditanggung kantor semua 😀 Alhamdulillah….

Kesimpulan saya seneng banget bisa ngajak Andra liburan bareng. Dia jadi bisa belajar hal-hal baru, nambah vocab dan memorinya. Kalo rempong sih pasti ada dan bagian yang paling nguras emosi tuh kalo rewel karna ngantuk dan susah tidur. Overall saya merasa diri ini utuh kalo ke mana-mana ngajak anak.

 

 

 
 

Sekilas Batam

Tanggal 17-21 Oktober 2012 saya dapet kesempatan dines ke Batam. Sebenernya agak kecewa soalnya prediksi saya seharusnya ke Jakarta. Saya pengen skalian liburan ama Andra ke Jakarta. Sepertinya waktu itu belum rejekinya Andra. Meski agak galau tapi sedikit seneng soalnya saya belum pernah ke sana. Lagian jarang-jarang ada aktivitas kerja yang tempatnya di sana.

Saya ga cerita detil soal Batam. Ada beberapa hal yang menarik menurut saya soal Batam. Yang pertama soal transportasi. Susah nemu transportasi umum di Batam. Taxi di sana ga pake argo. Naek taxi pun tarifnya cenderung flat. Yang deket-deket aja kena 40k. Sebenernya taxi yang ga mangkal di hotel bisa ditawar kok. Kenanya pun palingan 30k. Untung ada satu taxi yang bisa pake argo tapi susah nemu, yaitu Silver Cab. Pesen ini bisa menghubungi no telfon 0778461000. Kalo naek taxi non-argo, bisa diakalin sebenernya supaya ga rugi. Caranya, yang pertama naeklah rame-rame maksimal lima orang. Trus, sebelum sampe tujuan utama, bisa minta tolong mampir dulu ke toko tas kek, toko kue buat oleh-oleh kek, supermarket kek, dsb lah. Tarifnya juga sama 🙂

Sempet googling, sebenernya ada angkot loh di Batam. Kalo tertarik, bisa juga buka link ini. Ada juga ojek tapi saya ga pengalaman soalnya kalo kluar slalu ram-rame sih hihihi.

Ga afdol rasanya kalo pergi ke Batam tanpa beli oleh-oleh. Dulu Batam emang kesohor ama barang-barang impor murah. Dulu mobil dan barang elektronik tuh harganya jauh banget ama di daerah laen di Indonesia. Kalo sekarang mah harga barang-barang itu beti (beda tipis) cyin. Paling yang masih terkenal di sini adalah parfum dan tas (entah itu asli atau KW).

Saya sempet menghubungi ex temen kos di Benhil dulu, Inunk. Dia kan dah pernah tinggal di Batam trus sekarang pindah Johor. Menurut dia, ada panduan tempat beli oleh-oleh. Kalo mau beli Coklat, sila pergi ke BCS (Batam Citi Square) lebih tepatnya supermarket di lantai bawah (lupa apa namanya, kalo ga salah JJ). Di situ coklat impornya lebih murah daripada negara asalnya hahahaha…  Saya sempet googling beli Coklat juga murah di supermaket Top 100. Kata Inunk sih, pilihannya ga sebanyak di BCS. Eh beneran loh, saya lumayan kalap beli coklat di BCS. Ini dasarnya saya emang suka makan coklat hehe..

Kalo tas-tas KW ada di Nagoya NewTown bagus-bagus.  Itu pun kalo mau KW :p Saya pribadi sangat tidak merekomendasikan beli tas KW. Udah palsu, harganya lumayan mahal lagi sayang buang duit. Klo tas-tas KW bisa beli di Nagoya Hill. Di FM Concept juga ada yang jual. Kalo pengen lebih murah, ada di Nagoya New Town, tokonya namanya MARCO.

Parfum Original dan murah meriah ada di Nagoya Hill juga banyak banget. Inunk berani jamin barang asli bukan palsu  tapi harga muraaah 😀 :DInunk paling sering beli di lantai 2, nama Tokonya FM Concept no telpnya 07787493936 soalnya paling murah sih menurutnya.

Makanan khas ada kek pisang Villa ada di daerah Nagoya yang dekat Nagoya Hill. Sebenernya outlet Villa ini banyak tersebar kok. Saya sempet juga googling, katanya bingka ngetop juga di sana. Berhubung saya ga beli, jadi saya ga ngerti. yang saya tau di sana buah naga juga banyak, makanya kue-kuenya pake topping buah naga juga.

Bagi penggemar gadget dan barang elektronik bisa coba beli di Lucky Plaza. IMO harganya selisih dikit ama kota-kota di daerah laen. Siap-siap kecewa ajah ga kek dulu. Lagian pesen Inunk ati-ati ada barang recon.

 
4 Comments

Posted by on November 14, 2012 in experince, traveling

 

Traveling Nyaman Yang Tidak Nyaman

Banyak tulisan yang cuman teronggok dalam draft aja. Tiba-tiba aja sekarang udah pertengahan bulan Januari pada taun yang baru. Hahah… Saya lama ga buka blog dan blogwalking. Saya hampir lupa kalo masih punya blog. Mana mana niatmu Wina buat nulis rutin kek diary?

Ini salah satu cerita perjalanan saya di akhir taun 2012. Bulan Oktober 2012, saya pas lagi dinas di Batam skalian aja “nyebrang” ke Singapur. Awalnya saya sempet ragu ikut soalnya yang ikutan ibu-ibu dan bapak-bapak, kagak ada yang muda. Apalagi jalan-jalannya pake jasa travel.

Saya putusin ikut juga karena akhirnya nemu seorang temen yang masih muda mo ikut. Faktor laen saya belom pernah ke Singapur hahah….. Saya udik banget yahhh. Ples kesempatan pergi ke Singapur by ferry jarang-jarang. Belum tentu saya bisa dinas ke Batam lagi soalnya saya mau rotasi jabatan. Jabatan baru keknya sepi dines heheh.

Tema plesirnya sih one day tour. Namanya pun ikutan jadwal travel agent, jadinya “kejar tayang” alias sehari ngunjungi 6-7 tempat dalam sehari. Tujuan pertama ke Mount Faber, trus naek Singapore Flyer. Abis itu foto-fotoan di Merlion Statue trus lunch di resto. Saya lupa nama dan jalannya. Pokoknya hidangan makanan Melayu dan India yang enak dan halal. Tujuan berikutnya adalah Bugis Street lalu ke Mustafa sekalian shalat di situ. Kita sempet dimampirin ke Chocolate Gallery (cmiiw) sebelum tujuan terakhir foto-fotoan di Sentosa.

Jujur aja nyaman kalo diaturin travel agent soalnya ga usah bingung jalan, transportasi, dan ada guide. Apalagi grupnya cuma tujuh orang termasuk saya. Masalahnya this is so not me. Justru tantangan traveling kan kita cari tau sendiri tempat, jalan, transportasi, akomodasi, dan lokasi berdasarkan anggaran. Teman-teman saya dalam grup ini sebagian besar ibu-ibu dan bapak-bapak pastinya lebih milih kenyamanan. Sedangkan seorang teman saya yang seumuran orangnya pendiem. Komplit sudah ketidaknyamanan saya.

Satu-satunya yang bisa bikin hepi bagi saya adalah berfoto dengan ekspresi bebas. Saya suka foto pake pose yang aneh tapi lucu dan bagus. Saya cari angle yang ga biasa tapi bagus jadinya. Terbukti banyak yang muji foto saya. Bahkan temen saya yang seumuraan ini ikut-ikutan niru pose saya. Agak sebel juga sih ama copycat tapi sudah lahhh…saya seneng juga ada temennya.

Ini ada foto-foto yang nonjolin langit Singapura lagi mendung. Saya lagi seneng fotoin awan mendung. Pose foto-foto saya yang kiyut dan kreatif (ndak boleh protes!) cukup saya simpen buat dokumentasi saya pribadi ajah 🙂

image

 
Leave a comment

Posted by on November 14, 2012 in experince, traveling

 

Liburan Jogja

Postingan yang amat sangat telat. Dari dulu mo posting tapi ilang dari draft. Walhasil jadi males.

Ini critanya liburan long wiken 22-25 Maret 2012. Liburan gretongan soalnya nunut ama family gathering (sekaligus temu&pisah bos-bos) kantor di Jogja. Alhamdulillah rejeki kami 🙂 Pak suami brangkat sendiri dari Bali menuju Jogja. Kami nginep di Hotel Safir Jogja.

Ini pengalaman pertama Andra naek pesawat. Pas brangkatnya rewel soalnya waktunya tidur tapi ga bisa tidur. Teori yang bilang kalo traveling naek pesawat ngajak baby or toddler lebih baek pas jam tidur pasti ga berlaku. Emaknya rempong during taxi gendong pake jarik sampe Andra bobok. Saya kasian ama temen-temen yang duduk deket saya sampe ikutan rempong dan ganggu tidur mreka. Tapi saya sekaligus berterima kasih ama mreka yang mau bantuain saya bawa barang yang lumayan banyak dan ikutan ngejagain Andra 🙂

Namanyapun family gathering yang pake EO, jadi jadwalnya rugi. Berasa kek orang kejar tayang kita pergi dari satu tempat wisata ke tempat yang laen. Hari pertama jalan-jalan di Keraton trus Taman Sari. Menjelang sore jalan ke Candi Prambanan trus lanjut ke Ratu Boko sampe liat sendratari Ramayana. Sayangnya keluarga kami ga ikutan acara yang terakhir. Kami bahkan ga ikut masuk Prambanan soalnya Andra kecapean tidur pules. Akhirnya kami memutuskan capcus pulang hotel.

 Kami sempet skip ga ikut acara hari kedua soalnya Andra agak demam. Seharian kita ndekem di kamar hotel. Jarang-jarang juga kan nginep di hotel tapi nikmatin kamarnya, free pula hahahah…

Sekedar kenangan. Ini foto ama temen-temen kantor pas di Keraton. Sayang Pak Suami ga ada di foto.

 
2 Comments

Posted by on October 11, 2012 in family & relatives, office, traveling

 

Kebun Kurma vs Pasar Kurma

Bagi pemula yang mo melaksanakan ibadah haji atow umroh, semoga ulasan singkat saya ini bermanfaat.

Seperti kebiasaan jamaah dari Indonesia, berplesir ke pusat jualan kurma is a must. Tip dari saya adalah belilah kurma di Madinah. Bagi jamaah haji kloter 2, jangan keburu beli kurma di Mekah soalnya pusatnya kurma emang di Madinah. Di sana banyak kebun kurma makanya lebih murah harganya daripada di Mekah.

Sebelum saya berangkat umroh, saya sempet googling tentang pasar kurma Madinah (Madinah Dates Market). Ini merupakan tempat jualan kurma paling murah. Fyi, kurma yang paling baek rasa dan kualitasnya ada tiga macem, yaitu Ajwa (aka kurma Nabi), Ambar, dan Safawi. Kalo saya paling tertarik beli Ajwa. Ajwa ini populer karna ada Hadits ”Barang siapa di waktu pagi makan tujuh butir Kurma Ajwa, pada hari itu ia tidak akan kena racun maupun sihir.”

Ternyata jadwal travel yang bawa kami justru ke Kebun Kurma. Orang-orang pada heboh blanja-blanji. Berbekal googling itu, saya tanya guide saya yang dah 5 taun tinggal di Arab. Eh beneran loh katanya di Kebun Kurma lebih mahal harganya daripada Pasar Kurma. Udah gitu jenisnya juga ga terlalu banyak soalnya pilihan tokonya dikit. Makanya saya nyante ga blanja. Saya cuman beli coklat macem-macem jenis soalnya kata si Husin the Guide di Kebun Kurma lebih banyak macemnya.

Pssstttt…tau ga kenapa Kebun Kurma lebih mahal? Karna pihak Kebun Kurma ngasi fee buat guide atow supir bisnya dwonk atas jasanya bawa jamaah ke situ. Menurut pengakuan si guide, dia dapet sejuta karna bawa jamaah ke situ. Dia bagi berdua ama ustadz 😉

Besoknya saya maksa guide dan roomates saya untuk ikutan blanja ke Pasar Kurma. Mereka nyesel beli lumayan banyak di Kebun Kurma. Harga kurma Ajwa di Kebun Kurma 80 SAR while di Pasar cuman 60. Kurma-kurma laen juga lebih murah di Pasar. Kacang Arab di Kebun dijual 50 SAR while di Pasar cuman 15 SAR. Sadissss ye..rata-rata saya amatin harga di Kebun Kurma dua kali lipat. Bahkan saya agak nyesel beli coklat di Kebun Kurma soalnya harga di Pasar cuman 20 SAR dan boleh nyobain masing-masing satu jenis even dibawa pulang 🙂

Letak Pasar Kurma deket Masjid Nabawi kok. Deketin aja Kubah Hijau trus cari exit ke arah timur. Keluar masjid jalanlah ke arah kiblat sampe ada pertigaan jalan terus dikit sebelah kanan dah Pasar Kurma. Kalo baca beberapa sumber gini nih arahan yang lebih rapi: Dari Masjid Nabawi, Anda cukup berjalan ke arah Kubah Hijau dari arah Baqi. Bila wajah Anda sudah menghadap ke arah Kubah Hijau dan membelakangi Baqi, berjalanlah lurus ke depan. Tak berapa lama, Anda akan melihat Pasar Kurma di sisi sebelah kanan.

Saya jadi inget pengalaman waktu gathering ke Bali awal taun ini. Kita dibawa ama pihak travel agent ke Krisna. Saya tau banget kalo barang di sini mahal. Kalo ke Bali pasti saya blanja di Pasar Sukowati supaya bisa puas nawar sampe memble heheheh…. Lah kalo sumber barangnya sama, ngapain blanja di tempat yang lebih mahal?

 
4 Comments

Posted by on August 12, 2011 in experince, thoughts, traveling