RSS

Kembali Tidak Membujang

Alhamdulillah akhirnya saya kembali tidak membujang. Senang Andra bisa kembali di pangkuan saya. Perasaan hampa seminggu ini (meskipun ikutan nongkrong dan jalan ama temen-temen) kembali terisi.

Kemarin lusa saya pergi ke Bone untuk jemput Andra dan mami. Sebenernya saya berencana cuti hari ini dan besok. Ternyata cuti saya ditolak sodara-sodara dengan alasan ada acara penting. Emang acara penting sih pake datengin orang-orang Depot seluruh Sulawesi, Maluku, dan Papua. Karna dilarang, saya ambil alternatif buat majuin cuti. Saya berangkat sendirian ke Bone hari Selasa, 9 April 2013 dan besoknya pulang ke Makassar bertiga 🙂

Andra ternyata kangen berat ama akyu. He’s addicted to his mommy. Meskipun masih kecil dan belum bisa mengekspresikan perasaannya dengan penuh, tapi dia suka heran dan tanya ke mana mamanya. Begitu dia ketemu saya, dia ga mau ngelepas saya. Saya masuk kamar mandi bentar aja dicari. Besoknya bangun pagi, langsung manggil-manggil nama saya. Kalo gini hati seorang ibu kembali penuh. You complete me, son! :-*

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on April 11, 2013 in daily

 

Bujang Lokal

Seminggu ini saya jadi bujang lokal. Gara-gara mami ngajak Andra ke Bone nengokin sister A yang baru ngelairin anak kedua. Awalnya saya dan pak suami ga setuju. Berhubung parents-in-law refused to take care Andra for a while in Makassar, ya sudah jalan tengahnya gini.

Amat sangat ga enak loh sendirian di rumah. Kangen ama anak so pasti dan kali ini rasanya beda ama berpisah karna dinas. Kemarin lusa saya nyoba pulang malem. Pulang kantor saya ngajak temen-temen hang out. Awalnya kita berkaraoke ria. Skalian nyoba karaoke Diva (punyanya Rossa yang ternyata tidak recommended). Abis itu makan di Mie Awa. Seneng sih ngabisin waktu daripada di rumah sendiri. But I could’t lie my self that I still felt the emptyness inside of me. Beda loh rasanya bersenang-senang kek jaman single dulu.

Kemarin akhirnya saya pulang seperti biasanya. Saya cuman nyuci baju, masak, makan, dan bersih-bersih rumah sendiri. Menurut saya ini jauh lebih baik daripada hanging out ga jelas. Kesimpulannya status, orientasi, dan usia mempengaruhi definisi bersenang-senang 😉

 
Leave a comment

Posted by on April 5, 2013 in daily, experince, happening

 

Save It For Rainy Day

Katanya mo konsisten nulis, tapi kok udah beberapa bulan vakum? I’ve got carried away in office jadi ngilangin mood nulis. Jangankan nulis, blogwalking aja udah males. Mumpung agak longgar dan ada mood nulis yuk mari baca postingan saya.

Harus saya akui saya mudah nabung tapi kalo ditanya berapa rata-rata nabung sebulan, pasti saya susah nyebutnya. Saya emang suka narget nabung berapa tapi itu cuma awang-awang ajah. Kalo direkon ama rekening tabungan keknya banyak selisihnya heheh….

Untung aja punya suami yang bisa saling ngisi kekosongan. Dia ini tipenya amat sangat rapi melebihi saya, termasuk soal keuangan. Sekitar satu taun blakangan kita bener-bener nerapin saving first after pay day. Setelah berhasil ngamanin saving ke rekening lain, baru deh kita susun proyeksi pengeluaran sebulan ke depan termasuk tagihan kartu kredit. Alhamdulillah it works! Disiplin nabung dan investasi tanpa ganggu duit operasional dan dana darurat.

Minusnya cuman satu bagi saya, yaitu akhir bulan berasa miskin heheh… Biasanya kan rekening saving dan operasional kan nyatu jadi akhir bulan saldonya aman-aman ajah. Kalo sekarang akhir bulan pasti saldo menipis, bahkan rasanya mo narik rekening saving. However namanya rejeki ga akan ke mana. Biasanya ada suntikan dana dari hasil dinas, bonus, insentif, atau lain-lain terduga. Intinya saving kami per bulan slalu fix 🙂 Saving dipake untuk mencapai target kita beberapa taun mendatang.

 

 
 

Sekilas Batam

Tanggal 17-21 Oktober 2012 saya dapet kesempatan dines ke Batam. Sebenernya agak kecewa soalnya prediksi saya seharusnya ke Jakarta. Saya pengen skalian liburan ama Andra ke Jakarta. Sepertinya waktu itu belum rejekinya Andra. Meski agak galau tapi sedikit seneng soalnya saya belum pernah ke sana. Lagian jarang-jarang ada aktivitas kerja yang tempatnya di sana.

Saya ga cerita detil soal Batam. Ada beberapa hal yang menarik menurut saya soal Batam. Yang pertama soal transportasi. Susah nemu transportasi umum di Batam. Taxi di sana ga pake argo. Naek taxi pun tarifnya cenderung flat. Yang deket-deket aja kena 40k. Sebenernya taxi yang ga mangkal di hotel bisa ditawar kok. Kenanya pun palingan 30k. Untung ada satu taxi yang bisa pake argo tapi susah nemu, yaitu Silver Cab. Pesen ini bisa menghubungi no telfon 0778461000. Kalo naek taxi non-argo, bisa diakalin sebenernya supaya ga rugi. Caranya, yang pertama naeklah rame-rame maksimal lima orang. Trus, sebelum sampe tujuan utama, bisa minta tolong mampir dulu ke toko tas kek, toko kue buat oleh-oleh kek, supermarket kek, dsb lah. Tarifnya juga sama 🙂

Sempet googling, sebenernya ada angkot loh di Batam. Kalo tertarik, bisa juga buka link ini. Ada juga ojek tapi saya ga pengalaman soalnya kalo kluar slalu ram-rame sih hihihi.

Ga afdol rasanya kalo pergi ke Batam tanpa beli oleh-oleh. Dulu Batam emang kesohor ama barang-barang impor murah. Dulu mobil dan barang elektronik tuh harganya jauh banget ama di daerah laen di Indonesia. Kalo sekarang mah harga barang-barang itu beti (beda tipis) cyin. Paling yang masih terkenal di sini adalah parfum dan tas (entah itu asli atau KW).

Saya sempet menghubungi ex temen kos di Benhil dulu, Inunk. Dia kan dah pernah tinggal di Batam trus sekarang pindah Johor. Menurut dia, ada panduan tempat beli oleh-oleh. Kalo mau beli Coklat, sila pergi ke BCS (Batam Citi Square) lebih tepatnya supermarket di lantai bawah (lupa apa namanya, kalo ga salah JJ). Di situ coklat impornya lebih murah daripada negara asalnya hahahaha…  Saya sempet googling beli Coklat juga murah di supermaket Top 100. Kata Inunk sih, pilihannya ga sebanyak di BCS. Eh beneran loh, saya lumayan kalap beli coklat di BCS. Ini dasarnya saya emang suka makan coklat hehe..

Kalo tas-tas KW ada di Nagoya NewTown bagus-bagus.  Itu pun kalo mau KW :p Saya pribadi sangat tidak merekomendasikan beli tas KW. Udah palsu, harganya lumayan mahal lagi sayang buang duit. Klo tas-tas KW bisa beli di Nagoya Hill. Di FM Concept juga ada yang jual. Kalo pengen lebih murah, ada di Nagoya New Town, tokonya namanya MARCO.

Parfum Original dan murah meriah ada di Nagoya Hill juga banyak banget. Inunk berani jamin barang asli bukan palsu  tapi harga muraaah 😀 :DInunk paling sering beli di lantai 2, nama Tokonya FM Concept no telpnya 07787493936 soalnya paling murah sih menurutnya.

Makanan khas ada kek pisang Villa ada di daerah Nagoya yang dekat Nagoya Hill. Sebenernya outlet Villa ini banyak tersebar kok. Saya sempet juga googling, katanya bingka ngetop juga di sana. Berhubung saya ga beli, jadi saya ga ngerti. yang saya tau di sana buah naga juga banyak, makanya kue-kuenya pake topping buah naga juga.

Bagi penggemar gadget dan barang elektronik bisa coba beli di Lucky Plaza. IMO harganya selisih dikit ama kota-kota di daerah laen. Siap-siap kecewa ajah ga kek dulu. Lagian pesen Inunk ati-ati ada barang recon.

 
4 Comments

Posted by on November 14, 2012 in experince, traveling

 

Traveling Nyaman Yang Tidak Nyaman

Banyak tulisan yang cuman teronggok dalam draft aja. Tiba-tiba aja sekarang udah pertengahan bulan Januari pada taun yang baru. Hahah… Saya lama ga buka blog dan blogwalking. Saya hampir lupa kalo masih punya blog. Mana mana niatmu Wina buat nulis rutin kek diary?

Ini salah satu cerita perjalanan saya di akhir taun 2012. Bulan Oktober 2012, saya pas lagi dinas di Batam skalian aja “nyebrang” ke Singapur. Awalnya saya sempet ragu ikut soalnya yang ikutan ibu-ibu dan bapak-bapak, kagak ada yang muda. Apalagi jalan-jalannya pake jasa travel.

Saya putusin ikut juga karena akhirnya nemu seorang temen yang masih muda mo ikut. Faktor laen saya belom pernah ke Singapur hahah….. Saya udik banget yahhh. Ples kesempatan pergi ke Singapur by ferry jarang-jarang. Belum tentu saya bisa dinas ke Batam lagi soalnya saya mau rotasi jabatan. Jabatan baru keknya sepi dines heheh.

Tema plesirnya sih one day tour. Namanya pun ikutan jadwal travel agent, jadinya “kejar tayang” alias sehari ngunjungi 6-7 tempat dalam sehari. Tujuan pertama ke Mount Faber, trus naek Singapore Flyer. Abis itu foto-fotoan di Merlion Statue trus lunch di resto. Saya lupa nama dan jalannya. Pokoknya hidangan makanan Melayu dan India yang enak dan halal. Tujuan berikutnya adalah Bugis Street lalu ke Mustafa sekalian shalat di situ. Kita sempet dimampirin ke Chocolate Gallery (cmiiw) sebelum tujuan terakhir foto-fotoan di Sentosa.

Jujur aja nyaman kalo diaturin travel agent soalnya ga usah bingung jalan, transportasi, dan ada guide. Apalagi grupnya cuma tujuh orang termasuk saya. Masalahnya this is so not me. Justru tantangan traveling kan kita cari tau sendiri tempat, jalan, transportasi, akomodasi, dan lokasi berdasarkan anggaran. Teman-teman saya dalam grup ini sebagian besar ibu-ibu dan bapak-bapak pastinya lebih milih kenyamanan. Sedangkan seorang teman saya yang seumuran orangnya pendiem. Komplit sudah ketidaknyamanan saya.

Satu-satunya yang bisa bikin hepi bagi saya adalah berfoto dengan ekspresi bebas. Saya suka foto pake pose yang aneh tapi lucu dan bagus. Saya cari angle yang ga biasa tapi bagus jadinya. Terbukti banyak yang muji foto saya. Bahkan temen saya yang seumuraan ini ikut-ikutan niru pose saya. Agak sebel juga sih ama copycat tapi sudah lahhh…saya seneng juga ada temennya.

Ini ada foto-foto yang nonjolin langit Singapura lagi mendung. Saya lagi seneng fotoin awan mendung. Pose foto-foto saya yang kiyut dan kreatif (ndak boleh protes!) cukup saya simpen buat dokumentasi saya pribadi ajah 🙂

image

 
Leave a comment

Posted by on November 14, 2012 in experince, traveling